Posted in 1 tahun

The famous drg. Nila Alya Maulidina

Dingdingdongdong… Another cerita tentang dokter gigi hihi..
Jadi terakhir aku ceritaΒ  di sini selanjutnya follow up-nya gak ada.. Aku gak berhasil menemukan tooth mousse. DI RSPInya sendiri gak ada, di apotik2 besar gak ada..

Sampai akhirnya temanku bilang, “coba di online deh Ay, kan banyak” o-ow.. gak kepikiran beli online sama sekali hihi.. Tapi ya entah kenapa gak dilakuin juga.. Lalu suatu ketika lihat bagian atas gigi depannya Anelka ada titik seperti bolong.. Waduh! It’s getting serious.. Jadi aja aku beneran deh mau cari itu tooth mousse ada di mana..

Lagi browsing2, ketemu blog orang yang cerita tentang keluhan gigi anaknya, lagi2 pasiennya drg. Alya.. Ih jadi penasaran, kok ibu2 di blog, forum dan milis segitunya yaa rekomen beliau ini.. Dan di Smile center tempat beliau praktek juga jual tooth mousse.. Kucoba telfon ke Smile Center.. Dan kaget aja dong, telfon dari Januari untuk appointment di weekend baru ada jadwal kosong bulan Mei hihi.. AKhirnya aku ambil weekdays.. Febuari dapetnya, not bad.

***

This slideshow requires JavaScript.


What a nice small cozy place.
Diminta tunggu sebentar, tentu aja Anelka gak keberatan. Mainannya buanyak, plus buku2 seru untuk dibaca. Begitu dokter Alya sudah selesai dengan pasien sebelumnya, kami naik ke atas lantai 2 untuk mulai diperiksa.

Masuk ke ruangan, wah ternyata mainannya juga buanyaaaak.. Ada layar film kecil segala di atas kursi periksa. Mungkin untuk distraksi, tapi sebenarnya aku kurang suka pengalihan hehe.. Anelka udah tau mau diperiksa giginya, ya let’s go ayo periksa gigi hehe.. Aku sukanya strict to the plan dan Anelka juga belajar hal itu..

Ngobrol sama drg.Alya, beliau luar biasa ramah.. Selalu bicara menggunakan tone lembut dan tersenyum πŸ™‚ Aku cerita history Anelka dan giginya.. Mulai dari awal kenalin sikat gigi, sempet absen bersihin gigi Anelka, pernah jatuh dan giginya patah, sudah pernah ke dokter gigi sebelumnya, kebiasaan menggosok gigi, dan titik bolong di gigi serta noda kecoklatan di gigi depan Anelka. Ngobrol panjang lebar, dokter lalu periksa giginya Anelka.

WP_20140213_11_17_58_Pro
ahhh tentu aja Anelka gak setenang waktu periksa gigi dulu pertama kali.. Karena dia lagi asik maiinn hehe.. Setelah periksa yang cuma sebentar itu, Anelka balik main lagi dan aku sama mas Anvid ngobrol lagi sama dokternya.

Anelka Hipoplasia!
Errr gak nyakin gimana nulisnya dan apa definisinya (silahkan googling) yang pasti 2 gigi depan Anelka itu ada kelainan. Gak punya email.. Dokter tanya apakah aku pernah sakit ketika hamil?
Hipoplasia ini bisa karena ketika terjadi pembentukan gigi sewaktu di rahim, aku sakit.. Atau ada gen, atau yaa it just happen. Aku gak ingat sama sekali kalo pernah sakit. Mas Anvid juga gak ingat aku pernah sakit.. Well anyway, karena sebelumnya sudah pernah ke dokter gigi, drg.Alya agak kaget kalau di dokter sebelumnya Anelka gak dibilang apa2.

Ini bukan kasus gawat darurat juga. Dan gak akan jadi parah yang gimana2 kalau gak ada tindakan.. Cuma, analogikan gigi kita yang punya email sebagai pelindung dan yang gak ada pelindungnya. Tentu aja lebih baik yang berpelindung kaan? Apalagi gigi Anelka patah sehingga ada jaringan terbuka yang menyebabkan mudah sekali untuk merasa ngilu kalau makan es krim misalnya. Itu contoh gampangnya. Jadi solusinya adalah, pakai crown! Aku gak kebayang anak 2 tahun bisa dipakaikan crown juga πŸ™‚

Hipoplasia jadi jawaban atas bertanya2nya aku kenapa gigi depannya Anelka coklat2.. Kupikir karena sempat lalai gak nyikatin Anelka berapa bulan waktu masih di bawah setahun dulu.. Dengan ramahnya drg.Alya bilang
“Ibu jangan merasa bersalah yaa, ini bukan karena ibu gak sikat giginya kok. Dengan ada kelainan, tapi giginya Anelka masih bagus begitu aja udah bagus banget Bu… Ibu udah merawat giginya dengan baik banget…”
πŸ™‚ Baik banget yaaa dokternya..
Gigi2 lainnya bagus sehat dan kuat.. Anelka gak ngedot, gak terlalu suka coklat, udah disapih juga sehingga gak nyusu malam, dan udah sikat gigi dengan benar. Setelah sarapan dan sebelum tidur.

drg.Alya juga kasih tau cara sikat gigi yang benar.
jadiii sikat gigi itu harus 2 menit ya ibu2 πŸ™‚ Akupuuunn baru tahu dan salah juga ternyata selama ini hihi.. Lalu sikatnya itu memutar dari ujung sampai ujung gigi, lalu buka mulut, sikat atas geraham dan gigi lain maju mundur, lalu terakhir sikat sisi dalam2 gigi keluar.. Kebayang gak? aaaah mestinya kuvideoin yaa hihi.. Tapi bener lhoo kulakuin dan emang terasa jauuhh lebih bersih..

WP_20140213_11_45_23_Pro
ini waktu lagi contohin cara sikat gigi dan Anelka ikutan nyikatin zebra hihi

Sekarang kalau sikatin Anelka aku pakai timer.
Timer yang buat baking itu jadi kalau udah 2 menit dia bunyi “kriiing” hihi..

Terus aku tanya mengenai fluoride.
Kenapa sih kok anak2 katanya sebaiknya pakai pasta gigi non fluoride?
(aku tanya ini karena teman baikku bertanya hal yang sama ke aku ketika aku habis kunjungan ke dokter gigi Anelka pertama kali dan diminta beli pasta gigi non fluor. Padahal temanku ini waktu kecil justru disuruh dokternya makan suplemen fluor).

Jawabannya panjang. Jadi initinyaa, ada semacam miss understanding di sini. Kebanyakan kan kita bacanya jurnal2 dari Amerika. Baca rekomendasi apa2 dari website Amerika, jadi sebenernya keadaannya gak relevan hehe..
Jadi, jaman dulu itu kan ada isu seputar fluor ini. Bahwa kita kekurangan zat ini dan sebenarnya tubuh kita punya batas yang harus dipenuhi perharinya. Sehingga di Amerika itu apa2 dikasih fluor. Airnya mengandung fluor, makannya, apa2 fluor sehingga jadi kelebihan. Nah, konsumsi berlebihan itu juga gak baik.. karena bisa menyebabkan tulang keropos. Sehingga dibuatlah pasta gigi non fluoride. Biar anak2 mereka gak kelebihan fluor juga.. Dan karena kita bacaannya berasal dari sana, mulai deh ikutan pakai pasta gigi ituuu.. Masuk sini deh barangnya.. A
Aku beli di Mothercare hihi.. Dokter gigi yang dulu menyarankan pakai merk lokal aja yang banyak dijual dimana2 gampang carinya. Tapi dengan cerita di atas tadi yaa berarti sebenrnya pasta gigi merk lokal itu iseng aja yaa ikutan bikin karena demandnya ada mungkin. Padahal ya gak sesuai dengan kondisi di Indonesia yang justru perlu fluor hihi..

Aku tuh juga bingung sebenarnya ingat jinggle iklan jaman dulu ini..
“aku gigi, mulut rumahku.. agar sehat dan kuat, aku harus disikat, setiap hari.. Sehabis makan dan sebelum tidur, dengan pasta gigi ber-Fluoride.. makan-makanan bergizi.. dan setiap 6 bulan sekali jangan lupa ke dokter gigi.. Sehat selalu, senang rasanya!”
kok pasta giginya berfluoride.. yang bener yang mana iniiii.. Ternyata begitu ceritanyaaa hihi..

Ah banyak sekali deh yang didiskusikan sama dokter Alya. Sejam lebih sedikit lah baru keluar ruangannya.. Padahal periksa giginya gak sampai 5 menit hihi.. i like this doctor.

Oiya, pesannya lagiii..
Sebaiknya, yang sikatin gigi anak gak anaknya sendiri.. Bisa orangtua atau mbaknya atau siapapun yang pegang, dan gak pakai sikat gigi anak hehe.. Jadi aku juga baru tau ada yang namanya Parents Brush.. Kepalanya kecil, gagangnya panjaaang, bulunya halus dan menyebar dengan baik. Tapi kata drg.Alya gak harus beli merk khusus. Yang murah2 juga banyak.. Tapi di Smile Center ada, jadi aku sekalian beli.
WP_20140213_12_01_22_Pro

drg.Alya ini apresiatif banget. Liat Anelka jatuh langsung bangun lagi, liat Anelka beresin mainan yang abis dimainin, liat Anelka main sendiri, semua dipuji dan diapresiasi. Katanya lagi, Anelka ini keliatannya mandiri, sudah biasa ngerasa nggak nyaman, gak dimanjain dan gak diprotect banget2, jadi semoga pemasangan crown nya akan berjalan dengan baik. Amin.

Masang crownnya di pertemuan selanjutnya. Aku pengennya langsung tapi dokternya maunya Anelka gak dipaksa. Pertemuan pertama ini biarlah dia main2 dulu hihi..
Well, I have a secret!
Ternyataaaaaa drg.Alya praktek juga loh di KMC! Dokternya sendiri bilang di sana sepi karena banyak yang belum tahu hihi.. Tapi hanya hari Selasa jam 4-7sore.. Ahhh tau giniiii hihi.. Nanti pasang crownnya di KMC. The sooner the better i think.

Okay, sekian dongeng panjang di siang iniiii..
Ayo ke dokter gigi! πŸ™‚

The Smile Center
Rukan Royal Palace Blok B no37
Jl.Prof Dr.Soepomo, SH no.178A
0218314973
0218314975

Posted in 1 tahun, Jalan jalan

Segar di Segarra..

Kemarin tuh rasanya pengeeeenn banget ketemu orang.. Pengen main2.. Ketawa2.. Sempet nyamperin Dhevan eh tapi salah kita juga sih keluar rumahnya aja udah siang banget, jadi Dhevannya udah pulang hihi..

Tanya temen sana sini, susah yaa ternyata ngajak ketemuan kalau dadakan begituu hihi udah menjelang malam, rata2 udah pada di rumah juga..

Akhirnya mas Anvid berusaha menghibur.. Kasih kejutan ngajak ke suatu tempat. Ternyata Segarra haha udah lama bangettt gak kesana..
image

Sampai sana sempet sebel. Karena sekeliling asap rokok semua hiihhh.. Kalau tempat open space gitu orang2 lebih cuek deh.. Nganggep asepnya kan terbang bebas ke udara.. Ya nggak juga kaliii…

Sempet jadi pengen ke Satoo aja tapi kok ya jauh banget dari Ancol. Terus Anelka kok kayaknya senang di situ.. Dateng2 pas banget langsung ada kembang api.. Terus banyak kapal, pesawat, yaudah lah pindah tempat duduk aja yang lebih aman.
image
image

Makin lama Anelka makin seneeeng di sana.. Makin naik moodnya.. Menghitung bintang, ngeliatin bulan, belum lagi lagu up beat yang gak berhenti2 diputar.. Joget abis2an lah dia sampai basah kuyup.

Gak nyangka ke Segarra bisa seseneng itu. Beda sih yaa suasananya dengan makan di indoor.
Akhirnya aku berterima kasih sama Mas Anvid udah ngajak ke situ hihi..

Untuk menghiburku, aku dipesenin Oyster juga tapi cuma 2 biji haha.. Abis mahal sih 55rb 1 biji.. Mending di Satoo kan bisa makan sepuasnya hehe.. Udah gitu agak beda juga rasanya.. Ada semacam bagian daging tebal yang rasanya manis. Belum pernah makan yang begitu..
image

Jam 9 lewat Anelka udah mulai ngantuk. Udah gak joget tapi masih berusaha senyum dan lucu2 kalo difoto. Saatnya pulang kalau gitu…

Sampai mobil langsung ambil posisi nyaman di carseatnya, bobo deh dalam hitungan detik.
Sweet dreams, mas Anelka sayaaang :*
image
image
image
image
image

Posted in 1 tahun, sekolah

Kecil kecil sekolah?

Hmhhhhh..
Gemes banget dengar ucapan sinis orang2
“masih kecil udah sekolah? Kasian..”
“sekolah pertama anak itu di rumah”
“yaampuuun, masih kecil emang udah ngerti apaa?”

And so on.. And so on…

Gini ya..

Pertama, coba lepaskan bayangan kalau sekolah itu sama dengan diajarin baca, flash card, menghitung, duduk di kursi, mendengarkan guru menulis di papan tulis. Lepaskan lepaskan lepaskan.
Tahun berapa ini? Yes, 2013.

Kurikulum sekolahan itu buanyak sekaliiii.. Kegiatan belajar di sekolah, suasana kelas, cara mengajar guru, dan kegiatan lain2 itu ya mengikuti kurikulum sekolahnya.

So, get your google ready. Search aja tentang International Baccalaureate, Cambridge, International Primary Curriculum, Montessori, Multiple Intelligences, Kurikulum Nasional, Nasional Plus, Sekolah standar Internasional, kurikulum Singapur dan lainlain lainlain lainlain.. Buanyak!

Jadi menurutku sih, term “sekolah” aja yang kayaknya terlalu berat. Mestinya yaa namanya ‘Tempat bermain’ atau ‘Grup bermain’ atau apalah..
Tapi nanti ada juga ya yang bilang “tempat bermain anak itu ya di rumah!” Hehe.. iya, bebas berpendapat kok..

Tujuan aku menulis ini cuma mau kasih gambaran aja suasana di sekolah Anelka. Di Cikal sih lebih tepatnya. Biar kebayang bahwa aku bukan ibu jahat yang ‘maksa’ anaknya untuk sekolah di usia batita hehe..

Pertama, alasan bersekolah.
Kenapa sih nggak di rumah aja?
Menurutku, usia golden age itu kan 0-3thn. Otak anak menyerap seperti sponge, katanya. Sebaiknya memang anak diberikan stimulasi yang banyak sesuai kebutuhan dan perkembangannya.

Nah, Anelka ini pinter banget dan cepet banget ngerti hal baru kalo diajarin sesuatu.. Aku merasa, kalau masukin ke sekolah pasti akan membantu menstimulasi Anelka lebih baik lagi..

Di rumah, aku ada keterbatasan mainan. Keterbatasan fasilitas. Keterbatasan kurikulum juga. Misalnya hari ini ngajarin apa, besok apa? Btw ‘ngajarin’ disini jangan diartikan berlebihan yaa.. ini sesimple mainan es batu, jadi dia tau sensasi dingin.. Atau endus2 kayu manis untuk stimulasi indra penciuman.

“Cuma simple gitu aja masa nggak kepikiran? Kan banyak yang bisa dilakuin di rumah”
Yaudahlah yaa.. aku percaya sama instansi sekolahan dan makanya so far gak berencana mau home schooling dan bikin kurikulum sendiri hehe..

Lalu di rumah Anelka juga gak punya teman sebaya. Kalaupun ada, sesekali ketemu anak tetangga di lapangan tapi yaa anaknya digendong terus, digandeng terus, ini jangan, itu gak boleh, gimana Anelka mau main barengnya..

“tapi kaaaan guru pertama anak itu ibuuu…”
Couldn’t agree more.
Sebelum memasukkan ke sekolah, aku emang jadi guru pertamanya Anelka kok.. Mengajari banyak hal. Kan sejak bayi baru lahir sama aku terus..

Ketika Anelka sekolah juga aku tetep ngajarin macem2.. Nggak lantas lepas tangan “ah anaknya udah sekolah ini…”, nggak…
Justru di rumah dan di sekolah itu katanya emang mesti seirama.. Biar anaknya nggak bingung.. Percuma kan kalo misal disekolah diajarin mandiri, di rumah semuaaa dimanjain.. Apa2 ditolongin, diambilin, dibantuin hehe..

Kedua, pemilihan sekolah.
Bisa dicek di postingan sebelum2nya kalau aku concern banget soal pemilihan sekolah ini. Kayak gimana belajarnya? Gurunya? Kurikulumnya? Dll dll dll.. Jadi nggak sekedar ikut2an masuk ke sekolah yang ngetren aja kok.

Pemilihan sekolah ini penting banget. Yang bikin Anelka senang dan nyaman. Karena yang jalanin kan dia.

Makanya aku gak pilih sekolahan yang pakai kurikulum konvensional jaman dulu. Gak pilih sekolah yang anak toddler di kenalin angka dan huruf. Disuruh ngikutin garis titik2 berbentuk angka 1 2 3 dst.. Gak pilih sekolah yang kasih tugas di rumah. Ada? Banyak banget!

Makanya pilih sekolahnya yang bagus.. yang menghargai minat anak. Yang gak maksa anak. Yang bikin anak seneng. Yang gurunya sayang sama anak2. Yang gedungnya bagus. Yang menyenangkan.

Mahal? Ah relatif..
Makanya aku siapin dana pendidikan sejak Anelka di dalam kandungan.
Disinisin? Pasti. Tapi aku cuek aja πŸ™‚

*ini dari tadi kok kesannya defensif yaa.. apa curhat? Haha :p*

Ketiga, waktu belajar
Untuk usia setahun ini, aku ambil kelas siang jam 12:30. Biar Anelkanya juga udah tidur, udah makan, gak mesti bangun pagi, gak macet2an.. Soalnya jaraknya lumayan kalo ke Cikal.

Terus ini juga cuma 2x seminggu, 1, 5jam aja.. Sama aja kayak mindahin waktu dia main di rumah ke sekolah..

“tapi kan capek di jalan.. kasian anaknya…”
Umm Anelka seneng banget lho di jalan. Nyanyi sepanjang perjalanan sama aku, ibunya.. Bisa perhatiin pemandangan sekitar.. Selaluuuu aja dia berkomentar dengan riang sepanjang perjalanan kalau lagi gak nyanyii

“Mobil di atas..”
“Turun ke bawah..”
“Wak (pesawat) tuuhh waak atass”
“Bisss! Kek (trek)!”
“Motor atas kek (motor di atas trek)”
“Buuuu balooonggg (balon)… buuu asyeeeppp (asep)”
“Masyukk wongan (terowongan).. gellaapp gellaapp gellaaapp.. teaaang (terang)”
Dll dll dll…

Semuaaaa dikomentarin.. Bayangin dengan wajah senyum penuh kekaguman yah.. Nah begitu ekspresinya.. setiap kali berkali kali..

Jadi memang anaknya seneng.. Pernah gak sekolah seminggu karena libur. Di rumah terussss aja nanyain ‘Om Dida’ si guru sekolah.. Minta nanyi lagu ‘tengteng’ (lagu khas pulang sekolah Cikal) setiaaap hari berkali2..

Dan ternyata bukan Anelka aja. Temennya juga merasa kangen sama sekolah. Sampai sekolah teriaaak loncat2 kegirangan karena habis libur seminggu πŸ™‚

Kok sampai begitu emang di sekolah ngapain aja?

Yaa mungkin sama juga dengan beberapa sekolah lain.. Tapi somehow Cikal itu fun! Anak diajak bernyanyi riang riang riang teruss.. semua ada lagunya.. Tau hal baru, ada lagunya.. Mau baca cerita, ada lagunya.. Lagu mars Cikal, ada.. Lagu mau pulang, ada… Gurunya jagoan bangett pula..

Ini sebagian foto2 kegiatan Anelka di sekolah yaa.. Tapi fotonya bukan Cikal aja. Ada Popay Montessori juga waktu Anelka ikut summer class.

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Menggambar pakai tangan

image
Cikal Cilandak. Superb fun story telling

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Bermain jelly

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Membuat playdogh

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Percobaan menggembungkan balon menggunakan baking soda

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Mencampur warna primer.

image
Popay Montessori. Summer Class. Menangkap ikan

image
Popay Montessori. Summer Class. Membuat cap belimbing

“yaampun, jadi cuma gitu doaang? Di rumah juga bisa kaliiii”

Yamemaang.. tapi banyak hal yang didapet di sekolah yang gak bisa didapet di rumah..

Contohnya hal seru rame kayak gini.. ini dia nih lagu “teng teng teng” yang selalu dinyanyikan kalau mau pulang sekolah.. dan Anelka selaluuuu berputar berputar berputar.. di rumah bisa puluhan kali nanyi ini juga..

*pssttt, itu kenapa pakai baju kuning semua? Karena memang tema hari itu warna kuning. Ibu2 berjilbab pink dan anaknya itu lagi trial.. jadi belum terlalu berbaur*

Naaah jadi gituuu…
Siapa bilang ‘sekolah’ itu merenggut waktu main si anak? Justru di sekolah mainnya lebih seruuu..
Lebih rameee..
Lebih bisa belajar banyak hal…
Belajar manajemen konflik sama teman.. Gimana biar mau berbagi?
Gimana biar mau antri kalau mainannya lagi dipakai teman?
Dll dll dll…

Yah begitulah pembelaan ceritaku tentang keputusan menyekolahkan Anelka.

Yang perlu diingat, gak semua kurikulum sesuai dengan anak. Satu anak dengan anak lain belum tentu cocok dimasukkan ke sekolah yang sama. Go figure what fit best to your child..

Let’s have fun and be happy! :*

Posted in 1 tahun, Jalan jalan

Kandank Jurank Doank

image

Yeay!
Jadi ceritanya, ini tuh rencana dadakan yang iseng2.. gara2 dateng ke press conferencenya Paddle Pop kemarin itu, trus jadi pengen dateng aja ke Kandank Jurank Doank (KJD). Kebetulan si Nova juga ngajakin.. Tika dan Lomi bersedia, jadilah kami janjian kesanaa..

Sempet browsing2 letak pastinya di mana. Nova yang sering ke sini. Aku dan yang lain belum pernah. Nah kemarin itu webnya KJD nggak bisa2 dibuka. Browsing sana sini, ada yang bilang letaknya di komplek Alvita. Ada yang bilang Komplek Sawah Indah. Yang jelas, ternyata nggak ada gerbang komplek apa2 kok hihihi. .

Ini aku kasih link location dari google maps yaah http://goo.gl/maps/KfhCe . Kalo cari2 patokan, paling gampang keluar dari tol Pondok Aren, yang ada mall Bintaro besaaaarr lagi dibangun (sebelah kiri jalan).. lurus ikutin jalan aja, sebelah kanan nanti ada papan tulisan Kandank Jurank Doank. Nggak terlalu besar sih papannya. Pokoknya gang masuknya bentuk jalannya turunan, diapit SMP PGRI 2 dan Kecamatan. Setelah masuk ikutin jalan aja, ke KJD blok Q14.

Tadi di sana ada rombongan anak2 dari TK atau SD Mumtaz. Jadi lumayan rame. Kalau lagi nggak ada rombongan gitu sih katanya, main2 aja.. masuk2 aja.. gratisss! Kecuali mau main di tempat outbound yah, ada biayanya..

Ini beberapa foto kegiatan yang kami lakukan tadi di sana

image
Nyemplung kolam ikan, untuk menangkap ikan

image
Jalan2 di tepi sawah

image
Nyemplung ke kubangan, mandiin kerbau

Yaa lumayan lah untuk menyegarkan mata dan memperkaya pengalamannya anak2 biar taunya nggak mall dan playground terus hehe..

Habis capek main, kamipun lapaaaar.. Makan di Warunk Doank yang enak dengan harga terjangkau!
Nih menu yang aku pesan yaaa..
– Nasi bakar 2 (mas anvid dan Anelka)
– Nasi Ayam bakar 1
– Es jeruk 1
– Teh pucuk 2
Itu semua 50 ribu sajaaa :))

Salut banget sama Dik Doank ini.. Dia bikin tempat segini luas, wahana yang lumayan banyak, kelas yang beragam, dan pelatihan2 lain yang rata2 gratis cobak!

Ini lagi sebagian foto2 yang kudapat hari ini

image

image

image

image

image

image

Happy happy!
Semoga jalan2 hari ini bisa menyeimbangkan kebutuhan Anelka, Naga, Kinan dan Rana πŸ™‚

Kandank Jurank Doank
Jalan Murai 1 Blok Q No.14
Ciputat
Kota Tangerang Selatan, Banten 15413
Facebook
Twitter

Posted in 1 tahun

First Timer!

Waktu itu tanya ke drEndah, kira2 kapan sih sebaiknya Anelka ke dokter gigi?
Lalu beliau bilang, ke dokter gigi pertama kali sebaiknya paling telat umur 2 tahun..

Sebenernya sih yaa balik lagi ke orangtuanya yaaa.. Soalnya kunjungan pertama ini kan sebenarnya ‘hanya’ melihat gimana yaa si gigi ini tumbuh.. Gimana yaa perawatan yang benar.. Gimana yaaaa.. Gimanaaaa? Hehe..

Lalu sebagai ibu2 ribet, saya cari2 deh rekomendasi drg anak. Akhirnya pilihan saya ke drgSuzanty di RSPI. Kaget juga, ternyata daftar tunggnya panjaaaaang.. Dan dengar2 memang banyak dokter gigi anak yang punya daftar tunggu berbulan2.. Bahkan ada yang available nanti, Maret 2014! Haha

Pertama ketemu, aku ngobrol sedikit sama dokternya.. Anelka langsung jalan ke rak boneka di sudut ruangan dan langsung ambil boneka Mikimossss!
“boleeeeeh?”
“boleh, maaass”

Kata dokter, kenapa ke dokter gigi anak penting sejak dini? Karena banyak sekali perawatan salah yang menyebabkan gigi cepat rusak. Dari makanan dan cara menyikat gigi..

Makanan manis, susu botol, asi, semua itu bikin gigi cepat rusak kalau tidak rajin dibersihkan.
Sikat gigi bukan pada waktu mandi, ya ibu2 hihi… Minimal itu sehabis sarapan pagi dan sebelum mau tidur.. Lebih baik lagi kalau setiap habis makan berat hehe..
Kalau malam, habis nyusu kan biasanya anak tidur yaah.. Langsung dibersihkan saja giginya.. Pakai kasa boleh, pakai tisu khusus gigi di mothercare juga bisa..

Jadi pengrusakan gigi itu urutannya: pertama sisa2 makanan yang menumpuk, lalu menjadi noda putih yang sudah larut bersama email gigi, menjadi coklat, lalu perlahan mengikis samping2 gigi.. Gigi jadi rapuh dan tipis.. Lama2 bisa hilang..

Lalu tante dokter periksa giginya Anelka. Anelka dipangku mas Anvid sambil tiduran.. Dari rumah aku udah bilang terus kalau giginya dia nanti mau diperiksa. Tetap aja nangis, karena mulutnya dipaksa buka.. Dia kan gak suka dipaksa hehe.. Tapi ya nangis biasa aja sih, nggak berontak. Tante dokter hanya membersihkan giginya aja sebentar. Setelah selesai, Anelka cuek aja main mikimos lagi πŸ˜€

Saya dikasih resep seperti pasta gitu, untuk dioles di gigi. Katanya sih agar giginya kuat dan nggak bertambah buruk dari yang sekarang. Karena di giginya Anelka udah mulai tumbuh noda2.. My mistake! Akhir2 ini nggak rajin sih bersihinnya..

Lalu dokter juga menyarankan aku beli pasta gigi merk Pigeon yang gampang dicari dan dibeli dimana2.. Pigeon itu sudah free fluoride dan detergent, sehingga aman kalau tertelan.. Anelka belum bisa kumur soalnya..

Begitu, cerita dari dokter gigi..
Menurut aku, cari aja dokter gigi anak dimana aja. Gak perlu yang antri berbulan2.. Toh baru hanya dicek dan konsultasi aja.. Lalu instead of beli pigeon, aku beli pasta gihi merk Baby Ganics di Mothercare karena di tubenya banyak informasi yang lebih meyakinkan haha.. gak usah ditiru yaa.. ini emang aku aja yang ribet kok πŸ˜‰

Posted in 1 tahun, Parenting

Let them help

Kadang suka mikir.. Kenapa mas Anvid begini kenapa begitu? Kenapa aku bisa gini, mas Anvid gak bisa gitu. . Not in a bad way, cuma mikir2 aja kok bisa beda, kenapa, gimana, karena apa?

Kadang suka sebel sekaligus lucu dengan kenyataan aku lebih jago pakai dongkrak ketika ban mobil pecah di jalan.. Aku lebih bersemangat bikin pesawat2an dari kardus untuk properti ulang tahunnya Anelka.. Aku bisa bikin rak buku dari kayu sendiri.. Aku lebih handal memasang lemari bongkar pasang bahkan ketika hamil besar.. dan halhal lainnya..

Hal2 seperti itu membuatku berfikir. Kenapa ada orang yang punya inisiatif tinggi membetulkan barang rusak, ada yang cuek saja tidak melihat kerusakan itu, ada yang tau beres tinggal memanggil tukang..

Jujur, aku suka sebel kalau untuk mengganti keran bocor saja kami harus panggil tukang. That’s a very simple thing! Mestinya kan bisa dikerjain sendiri hehe hehe hehe..

Sekarang aku sudah tau jawabannya! Menurutku, menurutku lho yaa.. mungkin gak valid karena gak pakai dasar teori apa2 hehe.. Menurutku, salah satu faktornya, anak itu perlu diajarkan basic life skill untuk menunjang hidupnya. Lalu perlu diajarkan untuk peduli dan peka juga dengan keadaan sekitar.

Sesimple “aduh telur ibu habis. Padahal ibu perlu untuk bikin kue. Bisa tolong belikan ke warung gak?” , misalnya. Dengan itu mungkin anak bisa lebih peka untuk membantu dan mengerti bahwa ibunya butuh sesuatu.

Agak kaget juga mas Anvid gak pernah tau bahwa jaman dulu, tv itu ada iurannya lho.. Bayar sekian ribu rupiah untuk satu tv, dikalikan berapa tv yang ada di rumah. Berbentuk perangko tanda bukti bayarnya.
“aku kan masih kecil waktu itu, ya nggak tau lah..”
“aku kan lebih muda dari kamu, mas.. aku aja tauu..” Hihi hihi hihi

Ini aku cerita bukan untuk mendiskreditkan suamiku lho… I still love him no matter what. Kontemplasi ini dimaksudkan untuk bagaimana kami mengarahkan Anelka kelak. Karena keseharian yang kami terapkan, akan terbawa terus sampai ia dewasa. Aku berharap Anelka bisa jadi anak yang helpful.. Peduli dengan sekitarnya, tanggap gitu lah pokoknya..

Jadi kesimpulan pribadi aku, adalah….
Sebisa mungkin libatkan anak dalam kehidupan sehari2 kita.. Jangan buat batasan seolah2 mereka gak perlu tau apa yang terjadi di rumah. Ajarkan. Biarkan mereka melihat.

Aku nggak suka mind set seperti misalnya, rumah bocor, jendela lepas, keran rusak, ibu kecipratan minyak, anak gak perlu tahu.. “Udah kamu masih kecil. Sana main di kamar aja..”

Hal seperti itu sepertinya lama2 akan menumpulkan rasa sensitif dan kepekaan pada anak dan akan membuat dia menjadi anak yang ignorant kelak. Tidak peduli dengan kesusahan orang lain dan hanya memperdulikan dirinya sendiri..

Let them help! πŸ™‚

image

image

image
image

Posted in 1 tahun

My little finisher!

image

Howdy!
*bersih2 debu blog* hihi..

Hari Sabtu-Minggu ini kan ada acara #SocmedFest di Fx. Salah satu kegiatannya ada #AyahAsirun1K pesertanya yaaa Ayah+anak hihi seru yaaa..

Sebenernya ini bukan race serius kayak Jakarta Kids Run. Ini nggak dilombakan. Bahkan si anak boleh digendong atau didorong pakai stroller hihi.. yaa seru2an ajaaaa :))

Excited banget pas tau ada acara ini, karena nggak ada batas mininum usianyaa.. Jadi pengen banget ikutin Anelka (19 bulan) ke acara ini.. Dia pasti suka..
Aku pun langsung modif celana legging nya Anelka dengan kasih busa2 di bagian lututnya agar kalau jatuh nggak sakit.. Lututnya itu penuh luka karena sering sekali jatuh haha.. dan surprisingly,Β  tadi nggak jatuh sama sekali :’)

image

Bener aja. He’s really excited! Meskipun kami datang telat dan nggak start bareng peserta lainnya, tapi tetep semangat lari sesuai tracknyaa.. Gak kayak cerita yang heboh kemarin2 itu kok telatnya.. Acara lari belum selesai dan masih banyak penjaga tracknya kok tadii hihi..

Jadi tracknya tuh sebrang Fx – bunderan senayan – Fx. Anelka lariiii larii terusss 500m non stop. Motivasinya lihat patung dan air mancur! Haha..
Semangat banget banget banget dia pas lihat air mancurnya semakin dekat..

image
Ekspresi mau deket air mancur

Sampai bunderan, dia nggak mau muter balik ke Fx lagi doong.. karena dia pikir kayaknya tujuan akhirnya yaa di air mancur ituuu πŸ˜€

Yaudaaah, istirahat dulu deehh… Main2 di rumput yang ternyata tebal sekaliiiii.. Waktunya lari lagiii.. tapi Anelkanya nggak mau aja dooong haha…

image

Mau dibujuk apa juga nggak mauu.. yaudah deh akhirnya terpaksa digendong biar menjauh dari bunderan air mancur itu..

image

Ketika diturunin dari gendongan, dia bukaannya lari ke depan menuju Fx tapi malah muter balik ke bunderaaaan hahaha teteup kekeuh yaaaa…

image

Atau yaa nggak semangat lagi gitu larinyaa.. lack of motivation hihi..
Yah well dengan segala cara bujukan, akhirnya dia lari lagi dan menyelesaikannya sampai finish and got his first medal! Awwwhh I’m so proud of my little man.. He grows so fast and amazed me zillion times!!
I love you, babyyy!!
Thank you for being a wonderful kid!

image

image

Thank you @ID_AyahAsi for creating this event :*