Posted in Uncategorized

Be proud of your self


Ini tahun pertama aku puasa setelah melewatkan 5x bulan puasa 😁

2011
Aku hamil Anelka dan memilih gak puasa

2012
Anelka masih asi eksklusif dan aku memilih gak puasa

2013
Anelka sudah 1tahun 4bulan, sudah makan makanan lain selain asi dan sudah mencicipi susu lain selain asi. Tapiiii he’s been with me aaallll daaaay.. Kemana dimanapun kubawa sehingga dia nyusuuu teruss..

Sempet coba hari pertama puasa, aku keliyengan dan hampir jatuh karena berasa gelap. Anelka udah mulai rewel karena susu keluar lebih sedikit.

Hari kedua, susuku kayaknya sedikiittt sekali sampai Anelka bilang “abis abiss” terus nangis nangiss keras sekali.

Kupikir waktu itu yasudahlah, besok aku memilih gak puasa aja. Toh dalam Islam memang ada keringanan dan aku lakukan itu untuk kepentingan dan kesehatan anakku. Sehingga aku gak puasa lagi deh selama sebulan. Asi mengalir lagi seperti biasa. Ini postingan pengalaman aku waktu itu.

2014
Aku hamil Ameesha dan memilih gak puasa lagi. Gak puasa aja berat badannya selalu di grafik terbawah apalagi kalau aku puasa. Makin kurang asupan gizi mungkin.

2015
Ameesha masih asi eksklusif dan aku memilih gak puasa juga.

Dan sekarang 2016, Ameesha baru 1 tahun 4 bulan tapii dia udah sering aku tinggal. Jadi memang terbiasa gak nyusu aku teruss.. Sering kali fresh milk. Beberapakali nyusu pun hanya 1-2x sehari dan dia baik2 saja. Gak cranky, gak nangis, gak sedih seperti Anelka duluu..

Sehingga ini buatku, waktunya puasa lagiiii.. Yeaaay!! Alhamdulillah :’)

I’m so proud of myself!!

Kalau ada yang berfikiran,

Yaampun gitu aja bangga. Saya aja tetap puasa waktu hamil dan menyusui biasa aja tuhh.. Gak gitu2 amat, lebay dehh..

Ya gpp.. Itu kan kalian, yaa.. Kita punya hak kok, saya punya hak, untuk merasa bangga terhadap pencapaian diri kita sendiri. Bisa puasa lagi di tahun ini adalah kebanggaan buat diriku sendiri dan aku senang sekalii 😊
Ada juga yang berfikiran

Masa sih gitu aja gak kuaatt.. Kalau bisa tuh puasaa.. Puasa itu wajiibb hukumnya!

Buat saya, ibadah dan keimanan adalah masalah kepercayaan masing2 individu dan apa yang ia yakini. Saya memilih puasa dan tidak puasa dengan alasan tertentu dan tidak dengan kesengajaan yang tidak beralasan.

Saya kurang peduli dengan apa yang orang pikirkan, selama suami saya mengijinkan, saya tetap menjalani apa yang saya percayai πŸ™‚

So, don’t be so hard on yourself ya, buu..

Be proud
Be happy
Be bless

πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡πŸ˜‡