Posted in My story

Cara bikin website untuk pemula – part 1

….atau, untuk level di bawah pemula ada gak ya? hehe
Ada free time, aku tulis sekarang aja deh mumpung semangat hihi..

Jadi, basically aku gak ada pengetahuan apa2 sama sekali tentang website. HTML itu apa aja aku gak tau.. CMS, CSS apa juga gak tau haha.. Pernah denger aja karena aku pernah kerja di digital agency 🙂

Oke. Jadi tahap pertama adalah niat dan kemauan. Karena buat pemula kayak aku yang gak ngerti apa2 gini ya susah.. Kadang bingung mesti tanya ke siapa hihi..

Terus, tips yang paling berguna adalah; carilah jasa2 yang menyediakan customer service 24jam dan yang mudah dihubungiiii.. Itu penting banget2. Karena aku butuh mereka yang siap membantukuuu hihi..
Dimulai dari mencari jasa penyedia domain dan web hosting. Aku ketemu sama ID Web Host. Mereka baik2 bangetttt.. Kadang aku tanya yang gak nyambung sama scoop kerjaan mereka juga dijawab dan dibantuin. Murah pula! Ini penting hihi.. Aku udah bandingin sama yang lain2, harga ID Web Host ini oke banget menurutku 🙂

Lalu aku memulai perjalanan bikin websiteku dari nontonin tutorial. Belum kuikutin, baru kutontonin. Tutorial demi tutorial demi tutorial.. Sampe tidur pagi karena banyak yang pengen aku tonton tutorialnya.. Cari di youtube aja, banyak.

Lalu aku sangat berterimakasih kepada Katrinah.
Gak banyak lho tutorial yang bener2 dari scraaaacthhh banget.. Si Katrinah ini baik budi nan berhatimulia 😀 Bisa dilihat di link youtube ini judulnya “Create an ecommerce WordPress Website in 3 hours! (wootheme wootique)”

Gilak, canggih banget kan itu orang. Sabar, detail, dan sesuai banget untuk orang awam macam aku gini. Terus aku jadi coba pakai theme dari Woothemes ikutin si Katrinah (bukan Wootique). Tapi ketika udah mulai terlihat tampilannya aku kurang suka dan ternyata theme gratisan itu fiturnya kurang banyak hehe hehe..

/bersambung yaaa..

Posted in Uncategorized

Melangit Kids – my new ‘baby’

Setelah dua tahun lebih gak kerja dan practically gak melakukan apa2 selain urusan rumah tangga, akhirnya pertengahan tahun lalu aku iseng bikin jagung bakar gerobakan bernama Jagung bakAy. Jangan ketawa plisss :))

Karena hanya berkutat di pekerjaan rumah tangga itu membosankan buatku. Mayang Sari aja yang segitu punya suami kayanya balik nyanyi lagi. Bikin restoran meskipun gagal, bikin apa deh macem2.. Nia Ramadhani juga balik main sinetron lagi.. wait, ini kok jadi kolom gosip :))

Ya intinyaa.. Cari kegiatan di luar rumah bukan melulu tentang uang. Tapi bisa juga tentang eksistensi kita sebagai manusia dan untuk merasa lebih waras.

Dan bener aja, bikin makanan gerobak iseng2 gitu aja bikin hati berbunga2.. Kadang ketawa2 sama Mas Anvid kok kita iseng banget.. Udah hidup tenang2 kok iseng banget tengah malem mesti beli batok dari tukang kelapa.. Tapi itu duluu.. Setelah ada tukang, kerjaku cuma memantau aja..

Lalu sekarang, aku bikin clothing line anak2 berlabel “Melangit Kids”. Melangit Kids ini khusus menjual kemeja untuk anak cowok so far. Namun aku tak sendiriii.. Ngajak Nova yang punya anak beda umur 1 hari sama Anelka.. Biar lebih semangat hihi

bannerbaru1
Model2 Melangit Kids

Lucu2 kaaan? iya kaaan? :))))

Bikin Melangit Kids juga seru banget dan banyaaaaaak banget belajar hal baru..
Belajar kain.. Belajar design.. Belajar kalau kancing itu penting.. Belajar kardus2an.. Dan yang paling gongnya, BELAJAR BIKIN WEBSITE SENDIRI! hahaha.. That’s true.. And i’m very proud of my self.

Nanti aku mau tulis post sendiri gimana langkah2 bikin website sendiri yang ternyata susah haha..
Ayo dong silahkan yaa dilihat2 di MelangitKids.com hihihi..

Doakan kamiiiiiii :”)

Posted in My story

Overwhelmed with JIS dan mbak2 penumpang kereta

Lagi jemput dan nungguin mas Anvid di parkiran. Apalagi dong yang bisa dilakuin selain buka sosial media? 🙂

Tapi bener2 lagi overwhelmed banget sama Twitter dan Path apalagi.. Sebagian besar orang dari tiap circle yang beda posting tentang hal serupa, komen mirip2.. Tentang JIS dan lack empathy dari mbak2 penumpang kereta. Kalau udah begini, Instagram is my only escapade. Ada sisi indah dari kehidupan yang bisa mengimbangi bertubinya berita yang bikin stress.

Karena buat aku, somehow that could be exhausting.
Dua isu sensitif yang melelahkan emosional banget bacanya..

Hari ini si mbak2 penumpang kereta hits banget. Semua orang ikutan mencaci dan mencerca. Baca semua makian dan doa buruk rupa di saat bersamaan itu melelahkan.

Untungnya grupku yang aktif cuma 1 dengan isi hanya 4 orang dan hari ini sepi gak ikutan bahas dan aku pergi seharian jadi aku gak terlalu stress mantengin berita itu seharian :))

Bukannya gak mau ikutan nyela, tapi karena udah kecapekan duluan bacanya ditambah joke2 meme, i guess that’s too much for me.

Emang banyak banget sih orang yang lack of empathy nowadays. Ada ibu hamil berdiri, pura2 baca koran. Ada nenek2 berdiri, pura2 tidur. Taraf hidup rendah dengan tingkat stress tinggi emang cenderung bikin orang gak peduli dengan orang lain.

Tapi temenku pengguna TransJakarta pernah cerita ada beberapa ibu2 yang suka pura2 hamil palsu dengan perut disumpel agar dapat tempat duduk dan dia bersama penumpang lain emang pernah ngegap-in.
Jadi emang selalu ada 2 sides in every story.

Ditambah kepikiran; itu siapa sih temen Pathnya yang tega captured dan sebar2? Path diprivate kan karena ada alasannya hehe hehe hehe
Mengutip twitt @tlvi, “Semua orang pasti punya pikiran brengsek; bedanya yang ditulis di socmed sama yang gak” :))

Lalu dengan pemberitaan JIS 3 hari berturut2, aku kadang pilih tutup dulu sosial medianya.. Lalu tengah malam kalau sudah mereda, baru cari berita sendiri. Dengan mengontrol begitu, aku merasa lebih waras 😀

Aku tau semua teman2 posting hal yang sama pasti tujuannya baik. Untuk awareness dan kepedulian sesama orang tua. Tapi aku malah stres bacanya. Karena bertubi2 lagi dan lagi.. Jadi malah mikir panjang nanti Anelka gimana.. Aku mesti gimana? Apa aku perlu dateng ke SVP? Dirumah yang jaga mesti gimana? Disertai ketakutan2 lain. Precaution sama kepikiran gak jelas kan beda ya..

Jadi kalau sudah begitu, aku memilih menjauh dulu sampai reda. Sampai aku merasa siap untuk cari tahu sendiri sesuai kadar yang aku mampu 🙂

Barusan baca2 singkat, dan aku dapat link ini http://m.kompasiana.com/post/read/649406/2/a-letter-to-ak-our-little-hero-from-jis.html

Surat untuk AK, our little hero from JIS! :’)

Be strong, little man. You will always be in our thoughts and prayers :’)