Posted in melahirkan

Happy birthday, dearest Ameesha. — Part 1 (kehamilan)

IMG_4710.JPG

Sebenernya waktu belum hamil Mimi aku sempet ragu2 mau punya anak lagi dalam waktu dekat atau nggak. Karena buatku, punya anak itu gak gampang.

Gimana ngebentuk pribadinya, karakternya, habitnya, hal2 kayak gitu kan susah banget..
Gimana menanggapi tangisannya dengan tepat.
Gimana respon kita kalau dia jatuh atau kejedot misalnya.
Dan lain sebagainya.

Hal yang keliatan simple gitu tetep mesti dipikirin gak sih. Misalnya dia jatuh, kalo dibiasain mukul ubin apa gak bikin dia jadi anak yang suka nyalahin orang lain atas kesalahan yang dibuat sendiri..

Dan yang penting juga Anelka sebagai anak tertua. Apa udah siap sebagai kakak?
Meskipun dia selalu excited kalo jenguk ada bayi lahir, tapi apa dia nanti ngerasa begitu juga begitu ada bayi dan anggota keluarga baru di rumah?

Ok. Test pack garis dua.

Setelah tau hamil dan denial kayak cerita di sini akhirnya bismillahirrohmanirrohim sambil ngitung2 biaya sekolah 😂

Balik lagi ke kehamilan Mimi

Hamil kali ini lebih berat dan malas dibanding Anelka dulu..
Lebih sering muntah meskipun kalo telat makan doang.. Lebih super duper malas sampai mandi aja kadang 4 HARI SEKALI AJA DONG! gak rajin jalan, taichi, atau yoga.. Aak super males pokoknyaaa..

Terus bermasalah juga. Mimi sempet terdeteksi ada kista di otak kanan kirinya waktu umur
tapi gak berbahaya kata dr.ridwan dan kemungkinan hilang bulan depan dan ternyata benar.

Terus aku juga kena sejenis SPD (symphysis pubis dysfunction) tapi bukan di pubis, melainkan di panggul kanan belakang.
Sakitnya bukan main. Ada waktu2 aku gak bisa bangun dari tiduran atau bahkan berbaring kanan ke kiri aja perlu bantuan. Pokoknya sakit banget..

Kata dr.ridwan, penyebabnya sama kayak spd; karena hormon. Dan biasanya tambah parah atau bisa kumat kalau terlalu lama berdiri.. Terlalu banyak jalan.. Naik turun tangga sering.. Dan mengangkat beban berat misal menggendong si kakak.

Itu bisa terasa mendingan setiap dipijit kencang, atau didorong kuat2 panggul belakangnya. Kata dr.ridwan sih gapapa kok dipijet bagian panggul belakang saat hamil. Gak berpengaruh apa2..

Dokter juga nyaranin yoga untuk ngurangin rasa sakitnya. Dan gak usah banyak jalan. Kalau sakit, jangan dipaksa. Jalannya di kolam renang aja hehe..

So i’m not sure wich one worked best, tapi yang jelas sakitnya lama2 berkurang.. Big credit untuk mas Anvid yang gak pernah absen mijitin tengah malem meskipun banyak dramanya juga hihi

Oke itu dulu..
Cerita melahirkannya di posting selanjutnya! Hihi..

Posted in melahirkan

jadi ibu baru…

Congratulations!
Baru melahirkan, apalagi anak pertama, minim pengalaman, kadang2 suka bingung dan frustasi sendiri hihi..
Makanya banyak banget forum, bbm group, atau perkumpulan khusus untuk para ibu baru yang bertujuan untuk saling menguatkan.. Karena jadi Ibu, gak semudah ituu hehe..

Menurutku yang paling penting selain cari informasi yang banyak adalah, trust your instinct, trust your baby. Teori ada macam2, ngajarin ini itu, gak semua bisa diserap dan cocok juga sama anak kita. Gak perlu juga belajar si Dunstan baby language, kalau kita ngurusin anak sendiri (gak sebentar2 dikasih suster/ mbak/ orangtua) kita akan ngerti kok dia minta apa.

Konon katanya, gak ada bayi yang cengeng. Satu2nya komunikasi verbal memang hanya lewat tangisan karena bayi kan belum bisa bicara. Semua yang diminta dan dirasa ya sama dia disampaikan lewat tangisan. Jadi dicari tau aja penyebab nangisnya apa. Ini ada contoh cara menghentikan tangisan bayi.

Masalah seputar newborn

• Menyusui
Bayi ASI lebih cepat lapar dibanding yang minum sufor, karena ASI lebih cepat diserap tubuh. Jadi ada perbedaan persepsi antara bayi yang dibangunkan 2-3jam untuk menyusu dan yang bilang jangan dibangunkan. Dia akan minta sendiri kalau lapar.
Terserah mau mengikuti yang mana. Kalau aku, 2minggu pertama aku bangunkan Anelka, selanjutnya biarkan dia yang minta sendiri

• Bayi kuning

Katanya, ini wajar. Sebagian besar bayi mengalami hal ini. Hanya kadar billirubinnya saja yang berbeda. Di sini ada penjelasan kenapa bayi kuning.
Anelka dulu billirubinnya 12. Batas disinar itu 13 kalau di KMC. Jadi hampir mendekati, jadilah dia menginap di NICU 1 hari. Ibunya? Nangis doong.. Abis kangen hehe.. Jadi kita perpanjang kamar untuk menginap 1 hari lagi di RS agar mudah kasih Asi perah ke Anelka. ASI bisa menurunkan kadar billirubin karena sifatnya pencahar. Jadi perah teruuuss plus minta donor Asi juga dari adik ipar 100ml. Makasih ya, Dewi :’)

• Dijemur
Harus gak sih?
Ya kalau kata suster KMC sih, bagus untuk tulang. Dijemur depannya 15 menit, belakang 15 menit, di bawah jam 8.

• Tali pusat (TP)
Selama di KMC, TP ini gak dibungkus apa2. Setiap mandi (masih diseka di atas alas mandi) hanya dibersihkan pakai lap lembab, lalu dikeringkan.
Pesan bidan sebelum pulang, di rumah gak usah diapa2in. Gak usah dibersihkan, gak disentuh, gak ditutup, gak dikasih apa2.
Hari ke 6, TP Anelka puput. Setelah itu ditepuk2 betadine/ alkohol terserah, sudah. Gak ditutup, gak diapa2in. Bagus sempurna hasilnya.

• Memandikan bayi
Sebelum puput pusar, atas saran suster KMC mandiinya selalu di alas mandi kayak gini

Alasannya sih agar si pusar ini tetap kering.
Setelah puput, mandiinnya baru dicemplungkan ke bak untuk bilasnya

Aku gak pakai suster, dan gak ada mbak yang khusus ngurusin Anelka. Aku mandiin dia sendiri.. Bisa kok, pasti bisa. Bayi lebih kuat dari yang kita kira. Handle with love, sangga leher dan kunci di lengannya, basuh dengan air. Mudah kok 🙂

• Nafas grok2/ngik2
Kata tante dokter, ini hal yang wajar. Jangan khawatir kalau bayinya nafasnya agak bunyi atau banyak lendir2 gitu. Jangan buru2 diagnosa sendiri itu pilek yah hehe..
Penyebab salah satunya karena rongga pernafasannya belum sempurna dan baru hilang setelah usia 3 atau 4 bulan.
Kata sebagian orang, sering dijemur bisa cepat menghilangkan fase ini..
Tapi ibunya Anelka males untuk bangun pagi2 hihihi

• Cegukan/ gumoh/ muntah
Wajaarrr.. Lambung bayi baru lahir kan hanya sebesar kelereng, jadi mudah untuk kekenyangan kan yaa? Jadi kalau kekenyangan gumoh deh.
Terus kalau nyusu ada angin masuk kan? Cegukan deh.. Dielus aja punggungnya atau disusuin, nanti juga hilang

• Masalah kulit
Kulit mengelupas, ruam2 merah, bintik2, itu juga wajar.. Kulit bayi kan masih sensitif, jadi kena apapun bisa aja jadi bintik2 merah. Anelka juga gitu, tp gak lama hilang sendiri..
Dilap pakai kapas hangat juga boleh, setelah itu keringkan lagi

• Demam
Aku di RS yang menganut RUM rational use of medice. Jadi RS ini ketat sekali dalam pemberian obat.
Demam itu kalau suhu tubuh di atas 37.5 derajat. Dan boleh dikasih obat kalau 38.5 🙂 jadi tangan itu gak bisa banget dijadikan ukuran anak demam/ tidak yaa hihi.. Pakai thermometer! 😀

• PUP
Bayi baru lahir itu pup dan pipisnya banyak dan sering.. Apalagi awal2 buat ngeluarin billirubin ituu.. Jadi gak usah khawatir

• Masalah ASI
(Emang gak ada yang pasti di dunia ini, tapi aku mau menyemangati aja yah!)
ASI itu pasti keluar!!
Jangan khawatir deh. Tuhan udah menciptakan sedemikian rupa agar ibu bisa menyusui anaknya. Bayi baru lahir bisa 72jam tanpa asupan apa2 kok. Jadi kalau Asi belum keluar jangan khawatir, biarkan aja bayinya kenyot2 payudara kita. Nanti juga lama2 Asinya keluar.
Kalau emang bertekad kasih Asi, sabar2 aja dengerin keluarga yang gak sabar nyuruh untuk kasih susu formula atau pihak RS yang berkali2 nawarin. Sabar yaaah..

• Gendong bayi
Sekali lagi, trust your instinct. Suamiku awalnya takut bangett, lama dia mikir “he lives anyway” 😀 dokter dan suster menyarankan bayi sering2 ditaruh di atas dada kita kayak posisi IMD gitu.. Biar dia tenang mendengarkan detak jantung seperti di dalam rahim dulu..
Ada orang tua yg menggendong anaknya dengan posisi tiduran, ada yang anaknya posisi berdiri kepala nempel dada, leher disangga. Terserah aja, insya allah aman.
Dan cara menggendong selanjutnya pun mengikuti kekuatan si bayi..
Perkembangan anak bulan2 berikutnya adalah buah dari cara kita memperlakukan dia sejak lahir. Jadi keliatan banget kok. Anak yang sering ditidurkan biasanya cenderung lebih lama bisa tegak kepalanya.

Anelka 17 hari

Anelka 17 hari

Nanya ahli itu subjektif, kalau kita gendong setiap hari juga tau kok anaknya udah kuat belum, bisa digendong gini gak, gitu gak?

Umm apa lagi yaaa? Kalau ingat insya allah aku tambahin lagi yaa..
Sekali lagi, bayi itu unik dan beda2.. Ini pengalamanku bersama Anelka.
Listen to your baby, mereka itu pintar kok, beneran..
Selamat begadaaanggg dan bersenangsenaaaaaangg :”)

————————————————————————————————————————-
(added)

• Ngulet
Ini gak tau kenapa, banyak yang suka tanya sama akun2 expert di twitter tentang masalah ngulet. Temanku pun tanya sama aku kemarin. Mungkin banyak yang khawatir ya tentang ngulet ini. Aku pribadi merasa ngulet ini hal yang wajar. Namanya juga manusia, kita kalau bangun tidur pun suka ngulet kan yaah? Cmiiw yaa..

• Suhu ruangan
Gak boleh lebih dingin dari 26 derajat! Hehe..
Bayi baru lahir kan masih dalam tahap penyesuaian suhu. Jadi kalau dari perut dia berada di suhu yang hangat, enak, nyaman, lalu harus dipaksa langsung beradaptasi dengan suhu rendah, kasihan. Penghangat suhu alami tubuhnya dipaksa untuk kerja keras..
Jadi mesti rela2 deh sebulan pertama ayah ibunya tidur basah kuyup hehehe

• Sarung tangan
KMC gak kasih sarung tangan/kaki untuk bayi2 baru lahir. Kalau dari yang aku baca, sarung tangan memang gak disarankan untuk dipakai lagi. Karena, bayi kan suka menggigit2 tangannya. Kalau tangan bersarung itu dimasukkan mulut, jadinya basah. Basah itu jadi tempat favorit untuk kuman berkembangbiak. Jadi malah lebih aman gak disarungkan.
Kalau tidur malam, aku selalu sarungkan tangannya Anelka sampai usia sebulanan gitu..
Takut kecakar? Nggak doong.. Kan potong kuku 2 hari 1x hihi

• Sarung kaki/ kaos kaki
Sarung tangan cuma bertahan sebentar, sarung kaki lebih lama, lanjut dengan kaos kaki.
Gak pernah lepas kecuali mandi, sampaii…… 2,5 bulanan.. Setelah itu pakainya kalau pergi aja..
Apalagi 3 bulan Anelka udah suka berdiri, tengkurap udah makin jago maju uget2nya, dan jemari kaki itu membantu dia banget untuk mencengkram lantai.. byebye socksssss…

(to be continue…..)