Uncategorized

Taste of goodness..

Jadi aku punya temen di sekolah anak2 yang selalu2 berusaha nyempetin beli kalo ada orang yang nawarin dagangan ke dia.

Langganan tukang jualan di sekitar sekolah ada nenek2 penjual pisang dari kebon, atau kadang beliau bersama suaminya bawa rambutan juga sih.. Ada ibu2 penjual peyek, nci2 penjual kue dll.. atau kalau ada pengamen/tukang minta2 juga seringnya temenku ini langsung merogoh dompetnya.

Karena sering makan bareng2 kadang jadi suka ikutan dia buat beli. Sungguh temenku ini pembawa rezeki banget yaa buat si ibu penjual. Tau2 laku pisang 4sisir pagi2.

Hari ini, yang maju nawarin dia Nci2 si penjual kue. Kue2 snack kayak lumpia, risol kalau gak salah. Temenku baruuu aja sarapan dan super kekenyangan. Tapi dia tetep beli lumpia gorengnya si Nci dan dia tenteng sambil jalan menuju sekolah.

Di tengah jalan, ketemu ibu2 tua lagi duduk bersandar di tembok. Mungkin tukang minta2. Kalaupun bukan, ibu ini terlihat renta dan memang sudah sering terlihat di sekitar sekolah.

Temenku sambil lewat langsung kasih lumpianya tadi ke ibu itu. Kemudian cuek aja like nothing happened.

Tapi trus aku yang jalan di sebelahnya jadi jleb sendiri. Iya juga ya. Dengan kita bantu beli dagangan orang padahal gak perlu tapi ya gpp juga sebenernya. Toh kita bisa kasihin itu ke orang lain. Ke bapak2 satpam kek, ke tukang parkir kek. Siapa tau ada dari mereka2 itu yang belum sempat makan dan kita ditunjuk jadi perpanjangan tangan bisa juga.

Jadi inget bahwa mbakku one day pernah bilang “bu itu ibu yang ini baik banget ya sering kasih makanan”. Jadi mikir lagi oiyaa itu kayaknya makanan2 yang sering dia beli dari penjaja makanan. Kemudian dibagi2in lagi ke mana2.

Flashback sedikit…

Setelah mikir2 sepagian ini, dulu ada some time in my life path yang merasa kesusahan dan butuh bantuan. Somehow setiap harinya ada aja yang bantu bahkan dari yang gak disangka2. Orang2 bilang “ya karena lo baik juga sama orang”.

Kupikir2 lagi iya juga yaa..

Kadang kita suka reflek atau niat pengen bantu/nolong orang karena ya alasan kemanuasiaan aja sih. Kayak misalnya aku pernah minta beliin papaku sepatu sekolah buat temenku karena temenku agak kesusahan untuk afford beli sepatu baru. Tapi hal2 kayak gitu dilakuin tanpa pamrih ya karena pengen aja ngebantu.

Mungkin tabungan2 kebaikan itu emang bisa berbuah buat kita di suatu hari yaa. Selama ini gak kepikir sih. Cuma pengen aja ngebantu.

Kalo sekarang, in super busy adult day rasanya kadang gak sempet aja kepikiran itu orang perlu dibantu apa yaaa.. Mau jajan beli2 begitu, aduh uang belanja cukup gak yaa.. Mau kasih tukang minta2, aduh tu mereka cuma suruhan cukong kali ya. Ah lagi buru2 nihh.. Dll dll dll

Tapi liat temenku tadi pagi jadi nyadarin aku bahwa we’ll never know siapa tau emang kita diminta jadi perpanjangan tangan rezeki orang lain. Perbuatan baik harusnya ya dilakuin aja. Sedekah kan juga gak lantas memiskinkan.

Meskipun temenku gak bermaksud apa2 tapi thank you yaaa buat remindernya.. Bahwa keberlangsungan hidup memerlukan putaran tangan kita juga ❤️

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google photo

You are commenting using your Google account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s