Posted in Uncategorized

Inside Out, Disney Pixar in my opinion

image

Ini bukan review Inside Out sih cuma mau ngeluarin buah pikir aja 😝

[Spoiler Alert]

Menurutku sih Pixar brilliant banget yaa menjelaskan proses yang terjadi pada tiap2 emosi yang kita rasakan dan gimana cara kerjanya di otak. And i think this movie will only suit children age 6+ or maybe 10 😁

Asli tadi nonton bertiga mas Anvid Anelka dan mending Anelka di rumah aja jadi ibu gak perlu bayar 3 kursi Premier 😂 Karena percuma juga dia gak akan ngerti inti dari ceritanya dan mestinya emang buat orangtua aja sih..

Sebagai orangtua kadang kita gak suka ngeliat anak nangis dan suka menganggap sesuatu itu gapapa.. Nggak apa apa..
Jatoh gakpapa..
Jatoh gak usah nangis dong kan jagoaaan.. Kan kuatt..
Menurutku it doesn’t works like that.

Jatoh ya pasti kenapanapa laaah..
Pasti ada yang sakit..
Atau mungkin berdarah?
Atau memar?
Lihat duluu..
Tanya dulu..
Percaya dulu..

Kayak yang selalu didengungkan mas Reza Gunawan. Bahwa kita sebaiknya membiarkan emosi kita keluar.. Marah kita keluar.. Is ok to feels sad, to feeling negative. Orang lagi negatif ya jangan disuruh mikir positif. Mengeluarkan pikiran negatif itu juga baik.. Merasakan sedih itu juga perlu.. Agar hati lebih lapang sehingga perasaan yang lebih baik bisa datang setelahnya. Persis seperti moral of story film Inside Out!!
*Menjura ke mas Reza*
Di film keliatan banget fungsi otak udah gak beres dan jadi kacau semuanya ketika perasaan sedih gak boleh muncul..

Atau gimana growing up dan perubahan bisa sangat membingungkan buat anak2. Di sini diceritain si Rileynya pindah rumah. Gak segampang itu menerimanya dan they should let her feels her feeling.. Gak perlu diseneng2in kalo emang gak seneng..

Di dalam ini juga ada berbagai cabang2 dari pusat memori di otak. Ada abstract thought, subconscious, long term memory dan teknis cara kerja memori yang meskipun digambarkan warna warni tetap sulit dimengerti buat anak2 SD ke bawah.

Memang di situ ada tokoh2 lucu seperti Joy, Sadness, Anger, Fear, Disgust (seperti image di atas). Tapi apa yang mereka lakukan, kenapa mereka begitu, susah banget sih buat dicerna anak2.. Perlu dijelasin dan sambil didampingi duluu..

Yang aku suka juga di film ini aku merasa diingatkan untuk memberikan memori2 baik untuk anak2.. Karena it could be last forever. Dan apa yang mereka alami, ingat dan rasakan akan membentuk mereka menjadi diri mereka.

Aku pernah nulis hal yang sama persis tentang itu. Tapi gak inget postingan yang mana 😁 Bahwa, terserah deh nanti Anelka gak ingat udah ngapain ajaaa kemana ajaaa yang jelas pengalaman yang dia alami itu ikut berperan penting membentuk kepribadiannya.

So perents, i may say: this is a must watch movie. Enjoy! ;);)

Posted in Uncategorized

Pertanyaan gak penting

Dipikir pikiiiirrr..

Nanya jenis kelamin tuh udah mirip kayak nanya agama apa yang dianut seseorang deh. It’s annoying hehe

Kadang gak ada pentingnya juga nanya jenis kelamin. Sama kayak nanyain tuh orang lahiran normal apa cesar? Gak penting kan.. So what? Kecuali orang dekat lah.. Karena kan pengen tau cerita lahirannya..

Anywaaaayssss…

Yang paling capek tuh ngejalasin orang yang ngeyel. Aku sampe dibilang bohong kalau Anelka itu cowok.

“YA NGAPAIN JUGA SAYA BOHONG, ORANG SAYA IBUNYA!!”

Jadi kayaknya nanya jenis kelamin tuh emang gak penting deh. Is that really matter? Buat apa juga gunanya deh..

Makin capek lagi setelah Ameesha lahir. Orang2 mikirnya Anelka itu cewek, Ameesha cowok. And i was like explained a hundred times the opposite. Errr..
Awalnya lucu. Setelah ratusan kali ngalamin, it’s not funny anymore.

Sempet akhirnya kasih asesoris buat mereka berdua. Anelka pakai topi, Ameesha pake headwrap. Never thought that accessories could be a statement. Anelka jadi keliatan cowok, Amica jadi keliatan lebih cewek

Kadang pengen cuek aja tapiii kasian ke anaknya.. Jadi diketawain, jadi diliatin.. Aku gak mau bikin Anelka jadi gak nyaman gitu. Banyak kok yang rambutnya gondrong tapi sangar. Ya ini kan masalah muka yaa.. Gimana lagi dong..

Sampe ada lho mas2 cafe yang sampe minta maaf bangett kalo salah dan legaaa setelah kami kasih tau bahwa yang salah bukan dia aja tapi ratusan orang lainnya 😁

Jadi ya gitu deh.. Kalo boleh milih, mungkin lebih baik komentar tentang kebisaan anak2 atau atribut yang melekat di mereka aja sih dibanding komen tentang fisik. Because it doesn’t really matter ;)✌✌