Posted in Uncategorized

Masalah kepuasan

Kemaren kepikiran tentang ini.

Kayaknya dipikir2 bener juga ajaran Islam untuk jangan pacaran sebelum menikah. Kalau hubungan percintaan kita indah banget saat pacaran dan ketika menikah ternyata gak seindah yang diharapkan, apa gak sulit sekali menjalaninya?

Mau mencoba ikhlas menjalani tapi dalam hati bisa mikir, aaakk gak gitu harusnya.. kan bisa begini lhooo…

Gimana tuh yaah?

Sama kayak berhubungan sex sebelum nikah. Udah tau rasanya, triknya, gayanya, yang seru gimana, tiba2 ketemu suami yang gak seseru itu. Lalu bisa apa? πŸ˜…

Jadi mungkin kadar kepuasan juga relatif. Tergantung kita udah pernah merasa sampai tahap apa. Kalau belum pernah, dikasih level 3 ya udah seneng bangettt. Kalau udah tau enaknya level 7, dikasih level 5 ya gak ada apa2nya rasanya.

More please!

Posted in Uncategorized

Been thinking about the price

Expensive or not? 

Bangun pagi hari ini tiba2 kepikiran hal yang sering diucapin orang2, mahal itu relatif.

Menganggap itu omongan klise semata, tapi kalo dipikir2 ternyata iya juga ya. The way you see the price is not based on how much is cost but is more to hows the cost compare to your money.

Waktu punya uang jajan sebulan 1jt, ada sepatu harga 3jt rasanya mahal gak bisa kebeli. Begitu punya uang jajan 10jt, cukup lah buat beli sepatu seharga 3jt gak pake mikir lagi langsung bayar.

Sebenernya pikiran2 kayak gitu ya yang bahaya. Gak mikir mana prioritas. Do you really need it or not? Perlu atau cuma pengen. Dan di tahap tertentu, udah gak punya rasa lagi terhadap harga suatu barang. Semua rasanya juga bisa dibeli tinggal menjentikkan jari.

Gak pernah merasa cukup.

Itu dia yang paling susah.