Posted in My story

Pilihan

Dua hari lalu teman dekatku bawa anaknya ke UGD sebuah rumah sakit kecil yang dekat dengan apartemennya. Anaknya sakit telinga.

Di UGD, di sebelah anaknya, ada bayi umur 11 bulan udah susah nafas, pucat, kakinya udah biru, matanya ke atas.. Udah 3 jam masih di UGD aja karena rumah sakit ini gak ada ICU dan katanya ICU rumah sakit lain penuh.. Bapaknya anak itu nunggu ICU rscm kosong. Mereka golongan kurang mampu. Gak ngerti memang dipersulit untuk bisa masuk ICU atau gimana..

Temenku ngePath terus2an.. Cerita gimana kalo suster2 di sana cuek aja, gimana suster di sana jutek banget kalau ngobrol sama orang tua si bayi..
Lalu temanku ini mengantar anaknya pulang, lalu kembali ke RS tadi untuk melihat keadaan si anak.
Teman2 di Path beberapa transfer sejumlah uang untuk membantu orangtuanya yang hanya bisa nangis melihat kondisi anaknya 😦

Katanya bayi ini sakit flu, batuk , dan muntah2.. Udah 3x ke puskesmas. Yang ke tiga kali ditolak karena demamnya tinggi dan kejang lalu koma.. Akhirnya di bawa ke rumah sakit ini sama orangtuanya..

Lalu kemarin pagi, temanku datang lagi ke sana liat kondisi si bayi..
Ternyata sudah dipindah semalam ke High Care Unit setelah temanku pulang. Gak ngerti kenapa gak mereka lakukan lebih cepat..

Temanku agak lega melihat kondisi si bayi.. Gak pucat lagi, gak melihat ke atas lagi, tapi masih belum sadar.. Teman2 Path transfer lagi.. Temanku sibuk mondar mandir sambil mengurusi anaknya yang sakit dan anaknya juga ulang tahun πŸ™‚

Kemudian aku ngobrol sebentar lewat whatsapp
….”sibuk yaa paginyaa..”
Lalu dijawab
“pilihan”

Aku tersenyum πŸ™‚
Indeed!
Dia bisa cuek pulang aja setelah bawa anaknya ke UGD.
Dia bisa gak bantu telfonin UGD sana sini.
Dia bisa gak bantuin ngomong ke perawat
Dia bisa aja gak ngePath dan gak ngumpulin bantuan dari teman2
Dia bisa aja gak peduli..
But she did! :’)

Well, unfortunately bayi kecil itu meninggal tadi pagi dini hari..
Innalillahi wainnaillaihirojiuunnn..
Kita sudah melakukan bagian yang kita bisa dengan membantu, selanjutnya Allah yang menentukan..

Temanku juga bukan golongan yang banyak uang. Dia pengen banget bantu pindahin ke rumah sakit besar.. Tapi nanti siapa yang bayar? Jadi dia hanya bisa bantu tlp rumah sakit lain yang harganya terjangkau juga untuk cari ruang ICU yang kosong, bantu bicara ke rumah sakit, dan bantu menyalurkan bantuan dari patungan teman2 Path.
Kita gak pernah tau betapa yang dilakukan temanku itu sudah menyentuh hati keluarga si bayi dan teman2 di sekitarnya.. Seperti kata pepatah “Sebaik2nya manusia adalah yang berguna bagi orang lain” :’)

I love you, Marcella..
You have the most beautiful heart!