Posted in ASI

Cerita Asi..

Pertama kali tau tentang Asip (asi perah) waktu bosku dulu rajin banget bawa pompa+cooler bag kemana2.. Canggih deh dia, komit banget untuk mompa di manapun..
Pas hamil, follow deh @ID_AyahAsi dan @Aimi_Asi untuk belajar lebih banyak lagi..

Ternyata menyusui itu gak mudah. Pantesan sampai ada istilah, “menyusuilah dengan keras kepala” hihi.. Dulu gak kebayang gimana mama saya nyusuin saya sampai 2 tahun dan beliau bekerja.. Kan peralatan belum secanggih sekarang hehe..

Awalnya saya heboh euphoria mau jadi ibu baru. Catat ini itu, beli ini itu untuk perlengkapan menyusui. Karena katanya, kita harus rajin “mengosongkan payudara” biar ASInya produksinya semakin banyak.. Lagi semangat2nya, langsung drop karena ASI saya gak bisa keluar kalau pakai breastpump. Kwakkwaaww..
Pasrahlah saya, mesti terima kalau harus perah pakai tangan aja kalau mau nyetok ASI.

Komen orang:
gpp kok perah pake tangan, enak lagi malah dapet banyak. Yaa pegel2 dikit tahan laah, demi anak.. Bayangin deh wajah anaknya, pasti gak terasa kok pegelnya..” hmhh…

Selain itu, kulkas saya pintu1. Hadiah perkawinan yang baru dipakai 4 bulan. Rencana mau diganti beberapa bulan lagi, biar yang memberi senang dulu, hadiahnya dipakai.
Kulkas pintu 1, dengan bunga es, gak friendly sekali untuk menyimpan asi.. Botol tertutup bunga es, daya tahan tidak lama, tempatnya pun sempit karena berbagi dengan daging, dll.

Jujur, hal2 tersebut bikin niat saya nyetok ASI jadi surut.
Yaudahlah gak usah nyetok. Toh gak pergi2 juga kok sayanya.. Susuin aja langsung.
Pernah baca juga, Dee Lestari gak nyetok ASI juga untuk anaknya. Susuin langsung sampai 2 tahun.. Aahh paling tidak saya ada teman. #loh

ASI ini luar biasa sekali cara bekerjanya di tubuh. Yang Maha Hebat, tau betul cara mendesignnya agar sempurna. Stoknya on demand. Semakin sering dikeluarkan, dan dikosongkan, semakin diproduksi lagi dan semakin banyak. Dan sebaliknya. Kalau payudara dibiarkan penuh terus, lama2 otak menyuruh tubuh untuk berhenti memproduksinya. Mengagumkan.

Berlaku kepada saya.

Saya gak pernah nyetok ASI. Yang saya lakukan, kadang memerah ASI di botol kaca, taruh di kulkas bawah, lebih dari seminggu buang. Begitu seterusnya. Lama2 saya merasa, kok payudara saya gak pernah terasa penuh lagi yaa? Kok jarang merembes lagi yaa?

Tapi saya cuek aja…

Sampai, Anelka kena commoncold kemarin. Dia gak mau menyusu langsung. Tapi saya tau dia lapar. Sempat dehidrasi, sampai nangis tapi airmatanya gak keluar 😦 Untungnya di kulkas bawah ada beberapa botol yang masih layak minum. Langsung saya hangatkan dan suapi dia.

Ok, mari perah susu intensif biar Anelka tetap tercukupi cairannya.

Saya perah gak lihat2 jam. Karena mau ngebut nyetok susu, jadi setiap susu bisa diperah ya saya perah. Sedikit juga gpp yang penting itu botol 100ml nambah teruss.
Karena diperah intensif begitu, payudara saya jadi sering penuh. Minta untuk diperah. Yang tadinya gak pernah terasa kencang lagi, jadi kencang, gak pernah nyeri lagi (seperti waktu baru melahirkan), ini tengah malam nyerinya minta ampuuuunnn.. Besar, kencang, sakit kayak mau meledak!

Tapi saya tersenyum πŸ™‚ (kesakitan malah senyum O_o) mengagumi cara kerja produki ASI yang luar biasa keren :”) saya gak nyangka payudara saya yang udah gak pernah keras (bahkan salah satunya sempat keluar sedikit sekali sampai Anelka menolak menyusu karena alirannya gak deras), bisa memproduksi melimpah ruah begitu.. Dan semakin sering diperah semakin banyak lagi keluarnya di sesi perah berikutnya.. Aaaahhh hebaaattt..

Tuhan memang maha hebat deh.. Merencanakan dan menciptakan segala sesuatu dengan sempurna.. Subhanallah..
Semoga edukasi tentang Asi makin banyak dan luas lagi… Biar makin banyak bayi2 mimik Asi.. Bisa kok, bisa πŸ™‚

Posted in Uncategorized

Get well soon, baby!!

Udah 4 hari ini Mas Anvid bersin gak karu2an trus batuk2 heboh.. Terus gak pakai masker pula 😐
Jadi aja menular ke Anelka huhu..

Gejala awalnya, Anelka batuk ringan.. Trus bersin2 terus2an.. Hari ini hidungnya mulai meler, dari bening, lama2 mengental kehijauan (literaly anak ingusan ya, nak *pukpuk ). Suhu badan terakhir masih 37,7 jadi masih di-observe terus..
Dugaanku sih common cold, jadi gak terlalu panik.. Tetap susuin dan cium2in aja.. Paling gak tega ngeliat rewelnya itu..

Tapi alhamdulillahnya (cari2hal positif hihi), rewelnya itu kalau waktu bobo siang.. Tidur malam tetap pulas, ibunya pun bisa istirahat πŸ™‚

So far yang aku lakukan:
– Gak jauh2 dari termometer. Pantau suhunya terus.
– Sempat kompres (seka) air hangat sesampainya di rumah (ada kawinan keluarga malam tadi)
– Susuin terus
– Tinggikan suhu AC, teteskan minyak kayu putih di air panas yang ada di baskom, taruh dekat ranjang (home treatment)
– Siapkan tenagaaaaa! Karena kalau lagi rewel maunya digendong dan didekap :’)

Cepat sembuh yaaa pria2 kesayangankuuuuu :*