Posted in Uncategorized

Propaganda susu formula di Indonesia. I don’t know what to say.

Pengen komen pas liat video ini tapi gimana ya bingung juga. This post is not about bayi asi vs formula. Much about the problems that we have.

Kalo gak salah, tahun 2007 dulu aku ikut bantuin mama sebagai EO yang bikin event ikrar bidan sejakarta buat ngelakuin Inisiasi Menyusui Dini (IMD). Ikutan meeting kesana sini, ketemu USAID, departemen kesehatan dll dll gak nyangka banget that was a huge event!! Kayaknya itu event penting banget yang akhirnya memprakarsai adanya AIMI atau IMD di rumah sakit yang akhirnya bikin angka bayi yang disusui asi meningkat. Kalo gak salah tadinya angkanya kecil banget, sehingga IMD menjadi concern.

Aku gak ngerti dan melupakan event itu sampai akhirnya aku melahirkan dan mengalami IMD, langsung keingetan.. Oohh jadi ini yaaa yang dulu diperjuangkan.

Ngeliat dari sudut pandang bayi

Kayaknya adalah hak tiap bayi baru lahir untuk mendapatkan asi. Tuhan sudah mendesign tubuh ibu sedemikian rupa, dimaksudkan untuk bisa menyusui anaknya di hari2 pertama kelahiran. Tapi mungkin banyak juga kondisi tertentu juga yang bikin proses ini gak berhasil.

Which is fine asal gak dipengaruhi oleh faktor2 eksternal yang sebenernya ganggu fungsi kerja alami tubuh.

Kayak di video itu kan. Di situ disebut beberapa point; dari awal baru lahir aja bayinya udah dikasih susu formula tanpa seijin orang tuanya. Asi kadang baru bisa keluar kalau disusui terus sama anaknya. Kalo dari awal udah dikasih formula apa iya gak ganggu proses alami dari ibunya?

Yang kayak gini2 yang bikin gemes. It’s not fair! 

Memang peran tenaga bidan tuh diperlukan banget sejujur2nya sebenar2nya. Please dongg..

Banyak loh yang gak tau kalau bayi baru lahir bisa gak minum susu selama 72jam. Kenapa sih gak dikasih tau? Kenapa sih langsung bilang “oh belum keluar ya asinya buu? Yaudah pake formula dulu ya kasian laper”. Kenapa nggak jujur?? 😦

Soal banyak bayi sakit dan nyawa dipertaruhkan bener banget. Jakarta udah kebanyakan penduduk. Membludak gak keurus gak terawat menyedihkan. Terlalu banyak yang perlu diedukasi dan bidan salah satu jajaran yang paling bisa diharapkan.

Aku ketemu beberapa kali anak kayak gitu. Kekurangan gizi, dikasih minum susu kental manis karena murah. Karena beli susu formula kayak yg dikasih oleh2 dari rumah sakit kemahalan. Ibu gak percaya diri asinya cukup. Akhirnya usia 2 bulan dikasih pisang. Dirawat di rs usia 1 tahun dengan berat badan 5kg doang.

Aku datengin itu ke rs. Gak tega. Kasih uang, kasih makanan. Tapi kan gak cukup sampai situ yaa.. Masalahnya terlalu peliikk.. 

Ngeliat dari sudut pandang bidan

To be fair, tadi aku nangkep juga dari video itu bahwa Bidan tuh ya butuh fasilitas. Butuh laptop, kulkas, tempat tidur periksa. Apa iya mereka mau terima kompensasi itu dari sponsor SariHusada kalo dari pemerintah kasih dana buat fasilitasi itu semua.

Kalau gaji cukup, kondisi keuangan mereka baik, apa iya mereka mau terima hadiah umroh sebagai imbalan tercapainya target jualan susu mereka?

Jadi bingung harus mulai benci dari mana. SariHusada atau koruptor di pemerintahan? 😔😔