Posted in Uncategorized

Tips antri buka puasa di Hanamasa

image

Kalau bulan puasa gini, restoran all you can eat pasti rame banget deeehh.. Untuk Hanamasa, katanya ada beberapa cabang yang gak bisa dipesan lewat telfon.. Cepet2an dateng ajaa.. Tadi setelah browsing, buka2 webnya lalu kami memutuskan untuk berbuka puasa di Hanamasa sport mall Kelapa Gading. Telfon ke sana, katanya kursi yang bisa dipesan sudah habis.. ada beberapa yg dibuka untuk umum, cepet2an aja.. siapa cepat, dia dapat.. Okee, meluncur lah kami ke sana. Sampai sana, mejanya sudah terisi hihi. . Ternyata hanya ada 3 meja yang dibuka untuk umum.. Tapi gak patah semangat doongg.. Ini tipsnya: 1. Sabar haha.. 2. Minta dimasukkan di waiting list. Tadi sih kita beruntung aja, masuk di WL no.1 Soalnya mbak2nya nggak nawarin sih.. Jadi tamu2 taunya penuh, dan mereka langsung pergi lagii 3. Duduk di kursi tunggu. Biar kalau ada yg kosong atau apa yaa paling cepat tahu aja sih.. Kursinya banyak, nyaman, luas.. Bisa buat Anelka main2 jd nggak bosen. Dan emang nggak bisa kemana2 juga sih.. Soalnya di Sport Mall kan emang nggak ada apa2.. Super sepi tempatnya dan kecil.. 4. Berencana makan ala kawinan Jadi kalau udah bedug belum ada meja kosong ya nggak masalah.. Mereka kan menyediakan tajil.. Makan aja sambil berdiri atau sambil duduk di kursi tunggu. . Bisa pesan makanan yang dipanggang juga seperti ikan, sate2an, sosis dll.. Jadi bisa tetap makan, cuek ajaaa hehehe

image
Tajil
image
Tajil

Karena kami merasa gpp makan ala begitu, jadi kami santai aja nunggu sambil bermain dan bercanda sampai dipanggil mbak2nya bahwa ternyata ada meja kosong karena yang pesan batal. . Yeayy!! Untung sabar nunggu hihi.. Saran aja sih, mestinya sistem reservasinya agak lebih tegas. Misal 15menit sebelumnya gak ada kabar dan nggak bisa dihubungi, mejanya bisa diberikan ke yang lain.. Kalau seperti kemarin, kasian Hanamasanya juga sudah menolak banyak orang eh yang cancel mendadak ternyata juga banyak :)) Selamat berbukaaaaa.. nyam!!

Posted in My story

Busui puasa nggak yaa?

image

Waah sudah 2x Ramadhan nih saya nggak puasa.. yang pertama sedang hamil 3 bulan, yang kedua sedang ASI eksklusif.. Tahun ini gimana? Karena Anelka sudah 1 tahun 4 bulan, dan kebutuhan utamanya bukan ASI lagi, maka saya mencoba berpuasa.. bismillah… Hari pertama, tubuh saya kayaknya kaget. Biasa makan banyak dan rutin, ini kok gak diisi sama sekali.. mana lagi saya di rumah saja bersama Anelka.. dan frekeuensi menyusu gak berkurang.. Jadilah saya lemas selemas lemasnya.. Sampai kliyengan dan pandangan gelap. Saya sempat berpegangan kursi beberapa saat karena hampir jatuh.. Lalu ketika menemani Anelka yang sedang ‘mencuci piring’. Saya berdiri lama memegangi kursi tempat dia berpijak. Aaaakk ternyata saya gak kuat.. Buru2 tiduran saja di ranjang. Akhirnya dari 16:30 sampai buka puasa, saya habiskan di ranjang. Hmmm saya belum pernah puasa selemas ini.. bahkan biasanya hanya sahur dengan air putih pun sudah lebih dari cukup hihii.. Alhamdulillah, saya bertahan sampai buka.. Lalu hari kedua. Masih agak lemas tapi rasanya lebih baik dari pada hari pertama.. nggak ada rintangan berarti dan saya bertahan sampai buka.. Tapi 2 hari selama saya berpuasa ini, Anelka rewel sekali… Menyusu rewel, nggak menyusu tambah rewel.. dikasih freshmilk ya mau, tapi tetap mencari ASI mungkin karena ada saya disekitarnya.. Lalu saya baca blognya dr.Maharani mengenai ibu menyusui dan puasa. Katanya beberapa hari pertama anak menyusu tidak nyaman. Ya mungkin Anelka termasuk anak yang disebut itu.. Yasudah. Hari ini, hari ketiga, saya nggak berpuasa. Saya mau coba tes aja.. eh ternyata entah kebetulan atau nggak, Anelka nggak rewel lagi.. nyusu anteng sampai tertidur.. ya pokoknya seperti dia biasanya aja πŸ™‚ Menurut agama gimana? Yaa saya juga bukan ahli agama.. Saya coba carikan bacaan, ini salah satu link yang mencoba menjelaskan bagaimana ketentuannya berpuasa bagi perempuan hamil dan menyusui… Silahkan menjalankan kepercayaan masing2 yaaaa πŸ™‚ *gambar dari sini