Posted in Uncategorized

Sleep training! (Part 1 – persiapan)

“Kok jahat amat sih, anak 2 tahun disuruh tidur sendiriiii..”

Ya karena aku gak mau kalau Mimi sudah lahir, kami tidur seranjang berempat! πŸ˜„

“Kan bisa pake kasur pisah tapi tetap satu kamar”

Selain kamarnya nggak besar, kupikir kenapa nggak dicoba aja sekalian Anelka tidur di kamarnya sendiri.. Toh cepat atau lambat dia harus pisah kamar dong.

Naah sekarang udah hampir 3 minggu nih Anelka tidur di kamarnya sendiri, sendirian, gak ditemenin! Wew huge milestone!

Rasanya pengen nangis.. Nggak sedih soal pisah ranjang, tapi lebih ke terharu kok dia pinter amat sih jadi anak! lho jadinya muji anak sendiri. Yaudah lah yaa πŸ˜‚ Disapih gampang, toilet training udah, masuk sekolah gak nangis ditinggal, cek dan tambal gigi mau duduk sendiri dengan tenang dll dll dll duuuuhhhhh :’)

Tadinya mau mulai sleep training 2bulan laluu.. Tapi berhubung akunya harus pindah tidur juga di kamar atas, jadinya repottt..

Ok, persiapannya apa ajaaa?
1. Tentu aja beresin kamarnya Anelka.
Kamar emang udah disiapin tapi tadinya isinya dus2 serta barangnya dia yang udah gak kepake πŸ˜‚

Beresin kamar ini termasuk mengisi isi dalamnya.. Kasur, ac, lemari, korden dll.. Nah pas bagian ini tuh aku ngajak Anelka.. Eh ini buat kasurnya mas nih.. Eh kita beli sprei yuk buat di kamar mas.. Mas mau warna apa yaa? Eh kordennya lucu nih maass.. Mas suka gak? Mau yang ini atau yang lain?

Pokoknya siih sebanyak mungkin melibatkan dia gituu.. Jadi dia ngerasa memiliki dan iyaa ini kamar aku kok!

2. Kasih mainan yang buat dia nyaman.
“lho kok dikasih mainan? Nanti dia taunya main bukan tidur”
Kalo aku taruhnya sedikit aja sih.. Tujuannya sama, biar dia ngerasa itu kamar dia.. Itu ada barangnya dia di sana.

Jadi aku tuh taruh karpet ada mobilnya kecil 3. Taruh beberapa buku yang suka dia baca kalau mau tidur.. Sama ada beberapa mainan mobil. Rencananya mau pasang wall tracknya hot wheels sih..

Tapii ada peraturannya kok.. Misalnya Anelka jam tidurnya jam 10. Dari jam 9 udah masuk kamar dan main di kamar. Itu udah bersih2 dan sikat gigi yaa jadi udah tinggal main yang ringan atau baca buku sambil nunggu jam 10. Jam 10 lampu mati dan tidur deh.
Kalau gak mau?
Ya harus mau :))
Selama ini mau kok 😊

3. Pasang pager di tangga bagian atas.
Jadii selama Anelka 2 tahun 10 bulan inii, aku gak pasang pager di tangga. Anelka bebas naik turun tangga sesukanya. Gak suka dilarang, cuma diminta hati2.. Tentu aja diajari cara yang aman.
Aku bukan ibu2 yang suka melarang. Dan menurutku skill naik turun tangga itu penting untuk ngebantu dia jadi bisa. We’ll never know kaaan apa yang akan dia hadapi kalai gak lagi dalam pengawasan kita. Jadi dari bayi sampai sekarang, alhamdulillah aman2 aja πŸ™‚

Nah terus kenapa pasang tangga sekarang? Karena kan Anelka tidur di atas. Aku takutnya ada kemungkinan dia bangun tengah malam trus reflek mau turun nyari aku apa gimana. Meskipun dia udah ahli, namanya orang bangun tidur atau panik kan gak bisa ditebak. Amannya, aku pasang pager. Biar Anelka lebih aman di atas.

4. Aku pindah kamar!
Aduh asli ini repot banget. Tapi yaa demi gak seranjang berempat πŸ˜„πŸ˜„

Jadi tuh di lantai 2 ada 2 kamar. Kamar Anelka dan adikknya. Ini dulu beli rumah second jadi secara layout gak bisa banyak dirubah. Mau gak mau mesti begini. Nah aku agak gak berani ninggalin Anelka tidur di kamarnya sendirian sedangkan aku di kamar bawah. Kan baru pertama kalinya dia tidur pisah kamar sendirian.. Pasti repot banget kalo kebangun tengah malem beda lantai begitu.. Dianya keburu nangis, aku atau mas anvid juga mesti buru2 sampe atas.

Jadi kami memutuskan untuk pindah juga tidurnya ke kamar kosong di atas. Kamarnya Mimi sih inii.. Pinjem yaa, adek Mimii 😊

Yah well so far this is the best solution sih.. Anelkanya lebih tenang, kami pun gak kerepotan.

Selanjutnya di part 2 yaaah πŸ™‚

Posted in 2tahun

Sweet little man

I: mas, ibu sendirian niih nggak punya temeeen..

A: iya ibu.. Abis ayahnya tidur terus sih
*mendekat kesamping*
Ibu main sama Neka dulu yaaaaa..
Neka bobo deket ibu sini deh..
Ayahnya dikit lagi bangun kok pijitin ibu..

*melongo*

Kenapa dia cepet amaaat gedenyaaaa :’)) πŸ˜…πŸ˜…πŸ‘ΆπŸ‘Ά

Kadang suka kaget, Anelka tuh sweet banget anaknya.. Itu kan dia maksudnya mau nenangin aku yaa.. Karena kayaknya aku gundah gituu :))

Trus dia meskipun lagi main suka ngasih ibunya minum katanya buat adek Mimi..

Trus hampir setiap hari kalo dia liat ibunya mau minum vitamin selalu dia yang mau suapin.. Karena katanya buat adek Mimi..

Trus kalo misalnya lagi main seru ibunya kelaperan, “mas ibu sama adek mimi belum makan nih laper.. Makan dulu mau nggak?” Dalam sekejap langsung berdiri siap nemenin makan..

Dia tuh baiikk banget deh.. Peduli gitu.. Nggak cuma sama keluarga deket aja tapi sama orang yang nggak dikenal juga..

Pernah liat kakak di gerobak. Sepertinya mereka keluarga pemulung. Awalnya dia nanya aku kok kakaknya di gerobak? Kujelasin kalau mereka mungkin gak punya rumah dll.. Trus dia bilang sendiri kalo kita harus bantuu.. Kasih rumah, kasih makanan.. Akhirnya pas lebaran dia dapet uang banyak, dia nyisihin sendiri katanya buat bantu kakak gerobak.. 10ribuan 5 biji.. Yaa menurut dia 5 itu udah banyak.. Dia belum ngerti nilai mata uaang πŸ˜‚

Atau pas dia tau anaknya bibi di kampung gak punya sepatu untuk sekolah.. Sepatunya hanyut di kali.. Dia langsung bilang
“mesti beli dong ibu…”
“Iyaa tapi kan beli harus pakai uang. Anaknya bibi gak punya uang”
“Ibu punya uang kaan? Ibu aja yang beliin sepatunya” :’)

Aaaah dia tuh super care and sweettt.. Kadang suka kagum sendiri kok dia mengerti semuda itu..
I love youuuuuuui, my sweet little man!

IMG_3120.JPG