Posted in 1 tahun, sekolah

Kecil kecil sekolah?

Hmhhhhh..
Gemes banget dengar ucapan sinis orang2
“masih kecil udah sekolah? Kasian..”
“sekolah pertama anak itu di rumah”
“yaampuuun, masih kecil emang udah ngerti apaa?”

And so on.. And so on…

Gini ya..

Pertama, coba lepaskan bayangan kalau sekolah itu sama dengan diajarin baca, flash card, menghitung, duduk di kursi, mendengarkan guru menulis di papan tulis. Lepaskan lepaskan lepaskan.
Tahun berapa ini? Yes, 2013.

Kurikulum sekolahan itu buanyak sekaliiii.. Kegiatan belajar di sekolah, suasana kelas, cara mengajar guru, dan kegiatan lain2 itu ya mengikuti kurikulum sekolahnya.

So, get your google ready. Search aja tentang International Baccalaureate, Cambridge, International Primary Curriculum, Montessori, Multiple Intelligences, Kurikulum Nasional, Nasional Plus, Sekolah standar Internasional, kurikulum Singapur dan lainlain lainlain lainlain.. Buanyak!

Jadi menurutku sih, term “sekolah” aja yang kayaknya terlalu berat. Mestinya yaa namanya ‘Tempat bermain’ atau ‘Grup bermain’ atau apalah..
Tapi nanti ada juga ya yang bilang “tempat bermain anak itu ya di rumah!” Hehe.. iya, bebas berpendapat kok..

Tujuan aku menulis ini cuma mau kasih gambaran aja suasana di sekolah Anelka. Di Cikal sih lebih tepatnya. Biar kebayang bahwa aku bukan ibu jahat yang ‘maksa’ anaknya untuk sekolah di usia batita hehe..

Pertama, alasan bersekolah.
Kenapa sih nggak di rumah aja?
Menurutku, usia golden age itu kan 0-3thn. Otak anak menyerap seperti sponge, katanya. Sebaiknya memang anak diberikan stimulasi yang banyak sesuai kebutuhan dan perkembangannya.

Nah, Anelka ini pinter banget dan cepet banget ngerti hal baru kalo diajarin sesuatu.. Aku merasa, kalau masukin ke sekolah pasti akan membantu menstimulasi Anelka lebih baik lagi..

Di rumah, aku ada keterbatasan mainan. Keterbatasan fasilitas. Keterbatasan kurikulum juga. Misalnya hari ini ngajarin apa, besok apa? Btw ‘ngajarin’ disini jangan diartikan berlebihan yaa.. ini sesimple mainan es batu, jadi dia tau sensasi dingin.. Atau endus2 kayu manis untuk stimulasi indra penciuman.

“Cuma simple gitu aja masa nggak kepikiran? Kan banyak yang bisa dilakuin di rumah”
Yaudahlah yaa.. aku percaya sama instansi sekolahan dan makanya so far gak berencana mau home schooling dan bikin kurikulum sendiri hehe..

Lalu di rumah Anelka juga gak punya teman sebaya. Kalaupun ada, sesekali ketemu anak tetangga di lapangan tapi yaa anaknya digendong terus, digandeng terus, ini jangan, itu gak boleh, gimana Anelka mau main barengnya..

“tapi kaaaan guru pertama anak itu ibuuu…”
Couldn’t agree more.
Sebelum memasukkan ke sekolah, aku emang jadi guru pertamanya Anelka kok.. Mengajari banyak hal. Kan sejak bayi baru lahir sama aku terus..

Ketika Anelka sekolah juga aku tetep ngajarin macem2.. Nggak lantas lepas tangan “ah anaknya udah sekolah ini…”, nggak…
Justru di rumah dan di sekolah itu katanya emang mesti seirama.. Biar anaknya nggak bingung.. Percuma kan kalo misal disekolah diajarin mandiri, di rumah semuaaa dimanjain.. Apa2 ditolongin, diambilin, dibantuin hehe..

Kedua, pemilihan sekolah.
Bisa dicek di postingan sebelum2nya kalau aku concern banget soal pemilihan sekolah ini. Kayak gimana belajarnya? Gurunya? Kurikulumnya? Dll dll dll.. Jadi nggak sekedar ikut2an masuk ke sekolah yang ngetren aja kok.

Pemilihan sekolah ini penting banget. Yang bikin Anelka senang dan nyaman. Karena yang jalanin kan dia.

Makanya aku gak pilih sekolahan yang pakai kurikulum konvensional jaman dulu. Gak pilih sekolah yang anak toddler di kenalin angka dan huruf. Disuruh ngikutin garis titik2 berbentuk angka 1 2 3 dst.. Gak pilih sekolah yang kasih tugas di rumah. Ada? Banyak banget!

Makanya pilih sekolahnya yang bagus.. yang menghargai minat anak. Yang gak maksa anak. Yang bikin anak seneng. Yang gurunya sayang sama anak2. Yang gedungnya bagus. Yang menyenangkan.

Mahal? Ah relatif..
Makanya aku siapin dana pendidikan sejak Anelka di dalam kandungan.
Disinisin? Pasti. Tapi aku cuek aja 🙂

*ini dari tadi kok kesannya defensif yaa.. apa curhat? Haha :p*

Ketiga, waktu belajar
Untuk usia setahun ini, aku ambil kelas siang jam 12:30. Biar Anelkanya juga udah tidur, udah makan, gak mesti bangun pagi, gak macet2an.. Soalnya jaraknya lumayan kalo ke Cikal.

Terus ini juga cuma 2x seminggu, 1, 5jam aja.. Sama aja kayak mindahin waktu dia main di rumah ke sekolah..

“tapi kan capek di jalan.. kasian anaknya…”
Umm Anelka seneng banget lho di jalan. Nyanyi sepanjang perjalanan sama aku, ibunya.. Bisa perhatiin pemandangan sekitar.. Selaluuuu aja dia berkomentar dengan riang sepanjang perjalanan kalau lagi gak nyanyii

“Mobil di atas..”
“Turun ke bawah..”
“Wak (pesawat) tuuhh waak atass”
“Bisss! Kek (trek)!”
“Motor atas kek (motor di atas trek)”
“Buuuu balooonggg (balon)… buuu asyeeeppp (asep)”
“Masyukk wongan (terowongan).. gellaapp gellaapp gellaaapp.. teaaang (terang)”
Dll dll dll…

Semuaaaa dikomentarin.. Bayangin dengan wajah senyum penuh kekaguman yah.. Nah begitu ekspresinya.. setiap kali berkali kali..

Jadi memang anaknya seneng.. Pernah gak sekolah seminggu karena libur. Di rumah terussss aja nanyain ‘Om Dida’ si guru sekolah.. Minta nanyi lagu ‘tengteng’ (lagu khas pulang sekolah Cikal) setiaaap hari berkali2..

Dan ternyata bukan Anelka aja. Temennya juga merasa kangen sama sekolah. Sampai sekolah teriaaak loncat2 kegirangan karena habis libur seminggu 🙂

Kok sampai begitu emang di sekolah ngapain aja?

Yaa mungkin sama juga dengan beberapa sekolah lain.. Tapi somehow Cikal itu fun! Anak diajak bernyanyi riang riang riang teruss.. semua ada lagunya.. Tau hal baru, ada lagunya.. Mau baca cerita, ada lagunya.. Lagu mars Cikal, ada.. Lagu mau pulang, ada… Gurunya jagoan bangett pula..

Ini sebagian foto2 kegiatan Anelka di sekolah yaa.. Tapi fotonya bukan Cikal aja. Ada Popay Montessori juga waktu Anelka ikut summer class.

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Menggambar pakai tangan

image
Cikal Cilandak. Superb fun story telling

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Bermain jelly

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Membuat playdogh

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Percobaan menggembungkan balon menggunakan baking soda

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Mencampur warna primer.

image
Popay Montessori. Summer Class. Menangkap ikan

image
Popay Montessori. Summer Class. Membuat cap belimbing

“yaampun, jadi cuma gitu doaang? Di rumah juga bisa kaliiii”

Yamemaang.. tapi banyak hal yang didapet di sekolah yang gak bisa didapet di rumah..

Contohnya hal seru rame kayak gini.. ini dia nih lagu “teng teng teng” yang selalu dinyanyikan kalau mau pulang sekolah.. dan Anelka selaluuuu berputar berputar berputar.. di rumah bisa puluhan kali nanyi ini juga..

*pssttt, itu kenapa pakai baju kuning semua? Karena memang tema hari itu warna kuning. Ibu2 berjilbab pink dan anaknya itu lagi trial.. jadi belum terlalu berbaur*

Naaah jadi gituuu…
Siapa bilang ‘sekolah’ itu merenggut waktu main si anak? Justru di sekolah mainnya lebih seruuu..
Lebih rameee..
Lebih bisa belajar banyak hal…
Belajar manajemen konflik sama teman.. Gimana biar mau berbagi?
Gimana biar mau antri kalau mainannya lagi dipakai teman?
Dll dll dll…

Yah begitulah pembelaan ceritaku tentang keputusan menyekolahkan Anelka.

Yang perlu diingat, gak semua kurikulum sesuai dengan anak. Satu anak dengan anak lain belum tentu cocok dimasukkan ke sekolah yang sama. Go figure what fit best to your child..

Let’s have fun and be happy! :*

Posted in 1 tahun, sekolah

Popay Montessori Summer class day #2

image
Hari ini sekolahnya diantar ayah.. Lalu karena pengalaman melelahkan kemarin, mulailah kami mencari alternatif jalan. Lewat kalimalang gak bersahabat banget ternyata kalau pagi..

Sampai sekolah tetap telat sih.. Tapi paling tidak, waktu di jalan lebih singkat..

Art&craft hari ini, fruit stamping menggunakan belimbing. Maksudnya agar berbentuk bintang2 di kertas.. Tapi punya Anelka gak ada bintang2nya haha.. Sibuk corat coret sih :))
image
image
Setelah selesai, seperti biasa diminta jalan ke washtafel untuk cuci tangan.. aahh kalau udah cuci tangan begini betah deh si mas hehe
image
Eh ternyata prakaryanya belum selesai.. ada lagii menempel manik2 di atas gambar kupu2.. Aku sengaja nggak bantu.. Jadi walau berantakan dan belum selesai yaa emang bikinannya sendiri hehe
image
Habis itu, biasa deh nanyi2 sambil missnya joget2.. Nah tumben nih udah mulai mau masuk di lingkaran. Meskipun cuma bengong ngeliatin..
image
Setelah pulang, as always Anelka nggak lepas ngeliatin aquarium isi ikan.. dan missnya kasih ijin buat ngasih makan ikan! Horee hihi..
image

Kesan hari kedua:
Lebih santai dan nggak secapek kemarin. Anelka juga senang, aku pun lebih ceria.. Setelah kupikir2, mungkin karena pagi diantar dan pulangnya pakai taksi memang lebih enak. Gak capek liatin macet.. Batin lebih tenang haha..
Perlu supir ternyata yaaa :))
Oiya, untuk taksi. Gampang sih cari dari apartemen tempat Popay berada ini. Soalnya dekat sini memang ada pool taksi.. Jadi di sepanjang jalan ya ada aja.. Satpamnya juga baik, mau bantu panggilin 🙂

Posted in 1 tahun, sekolah

Popay MontessoriSummer class #day1

image

Deg2an!
Soalnya Anelka demam sejak semalam. Gak rewel sih. Tetep main sana sini kayak gak lagi demam. Padahal lumayan tinggi suhunya, 38,7.
Daaan karena anaknya gak kelihatan lemas, kuputuskan tetap ke Popay.

Perlu diingat, summer class ini isinya hanya main2 yaa.. gak bertema atau bertarget seperti saat masuk sekolah biasa. Jadi materinya biasa aja.

Sampai Popay, terlambat aja doong hihi sudah kuduga. Dan keterlambatan ini berlangsung terus selama 10 hari kedepan :))

Sampai kelas, teman2nya sedang sibuk dengan prakarya masing2. Kami berkenalan singkat dengan guru2nya, lalu Anelka dikalungi name tag bertuliskan “Langit Anelka”

image
Suasana kelas ketika Anelka datang. Sibuk!

image

Prakarya hari ini, menempelkan colored rice ke atas gambar bunga. Karena Anelka terlambat, warna warni beras sudah tercampur jadi satu hihi..

Setelah selesai (punya Anelka belum tertempel beras semua sih, tapi dia maunya gitu aja), diajari untuk membereskan serpihan beras di meja.. Mereka diminta mengambil sapu dan pengki di tempatnya, bersih2 meja, lalu mengembalikan sapu tadi ke tempatnya.

image

Setelah bersih semua, anak2 kecil ini diminta duduk di lingkaran biru untuk bernyanyi dan menari bersana.
Anelka sempat nggak mau sih, dia pilih melihat ikan di dalam aquarium yang berada di luar kelas 😀

image

Setelah kubujuk, akhirnya dia mau mendatangi lingkaran biru tapi nggak lama.. lebih tertarik keliling kelas..oh masss :p

image

Setelah nyanyi2 dan joget singkat, mereka bermain permainan umm apa yaa namanya? Yang kalau musik berhenti, langsung rebutan kursi itu lhooo..
Anelka gak mau ikutan muter2in dan rebutan kurssi.. dia malah menarik kursi sendiri hihi..
Pinter amat sih, mas.. kursi banyak ngapain rebutan yaa? :’)

image

image

Kegiatan selanjutnya, story telling! Aakk Anelka juga cuma bertahan sebentar aja dengerinya :)) oh well..

image

Sekian pengalaman ke sekolah hari ini…

Gimana kesaannyaaa?
Honestly,  i’m not happy 😦
Lho kok pendapat ibunya?
Yah aku aja nggak seneng, apalagi Anelka.. Dan gimana aku bisa menghibur dia kalau aku juga gak seneng kaaan?
Perjalanan pergi, 1,5jam. Pulang 45menit. Yang diajarin di sekolah termasuk kategori biasa aja lho.. Nggak segitunya dipaksakan untuk diperjuangkan.. Masa hal gitu doang nggak ada di sekolah deket rumah sih? (Dan emang nggak ada huhu syedih) -___-
Seketika aku merasa konyol. It doesnt make sense. Kayaknya energi dan tenaga dikuras selama dalam perjalanan. Hmmm baiklah.. Sepertinya aku harus mencari sekolah dekat rumah lagi nih..

Ya nggak sihhh? :/
Let’s go!

Posted in sekolah

Popay Montessori – Kelapa Gading

Waaah tak kuduga deh lihat2 sekolah di Kelapa Gading. Entah ada angin apa, aku datengin aja sekolahnya kemarin..

Sering denger tentang Popay Montessori (PM) ini, tapi gak terlalu berminat sama lokasinya jadi gak dicaritahu lebih lanjut.. Katanya sih pakai full montessori.. Begitu datang kesana, ada 2 orang staff yang menyapa di information desk. Ada beberapa anak2, suster, dan ibu2 yang mau menjemput..

Setelah bertemu staff administratif dan dijelaskan tentang seluk beluk sekolah, gak jauh beda sama HSI yang baru saya kunjungi. Suasana kelas, waktu dan jam belajar, harga, dll mirip.. Tapi PM ini 2jam saja belajarnya dan ada pilihan hari.. 2, 3 atau 5 kali seminggu.. Kurikulumnya full montessori.. Nggak jadi2an hehe..

PM gak punya fasilitas bermain outdoor sendiri. Playgroundnya di belakang sekolah yang juga di tempat parkir apartemen sehingga kurang aman kalau ada anak yang tidak dijaga saat bermain di sana.. Kolam renang memakai fasilitas apartemen di lantai 5, jogging track atau kegiatan di taman dilakukan di taman boulevard kelapa gading yang membutuhkan kendaraan untuk menuju kesana.. agak kurang nyaman yaaaah 🙂

Baca2 forum sih PM ini jadi favorit ibu2 kelapa gading. Tapi saya agak sedih sih, banyak ibu2 yang kurang mengerti kurikulum suatu sekolah tapi menyekolahkan anaknya di situ karena anak temannya juga di situ misalnya.. Padahal menurut saya, pemilihan kurikulum kan gak sesederhana itu.. dan membutuhkan konsistensi kita sebagai orang tua juga untuk menerapkannya di rumah.. No offense yahh.. just my 2 cents 🙂

Di sebuah forum sekolah Kelapa Gading ada yang berkomentar

“Di PM itu anak kita hanya di suruh main main dan main. Actually kita hanya bayar sekolah for nothing. Mereka dibebasin jadi akademiknya kurang” Atau ada juga yang bilang,

“Katanya alat peraga montessorinya impor dari Belanda. Kelihatan sih high quality gitu, makanya mainnya mesti pakai alas”

😦 hmhhh… saya sampai speechless tapi yaa memaklumi juga, mungkin banyak orangtua sibuk yang kurang mencari tahu tentang latar belakang sekolah anaknya..

Montessori itu biasanya didukung oleh 5 sentra bidang yang berbeda di dalam kelas. Jadi yang di dalam kelas mereka bukan semata2 hanya tumpukan mainan. Ada sentra art misalnya. Berisi cat, krayon, dan benda yang berhubungan dengan itu. Saya gak hafal jenis2 sentra, tapi kurang lebih seperti itu. Montessori memang sistem pendidikannya berpusat kepada anak dan membebaskan mereka mau mempelajari hal apa.. tapi semua tetap dibimbing kok, gak semata2 dilepas begitu saja..

Lalu montessori memang membiasakan anak bermain di atas alas bukan agar mainannya tidak rusak. Tetapi agar anak tau batasnya. Areanya hanya sebatas karpet kecil ini, misalnya.. jadi mereka gak mengacak2 seluruh ruangan asal2an. Semua yang dilakukan ada tujuannya. Makanya banyak praktisi pendidikan bilang, suatu sekolah tidak cocok untuk semua anak. Karena sistem pendidikan di sekolah berbeda2..

Oh well.. ini beberapa foto yang kucaptured kemarin yaa..

Ruang kelas Nursery
Ruang kelas Nursery
Tempat bermain Nursery
Tempat bermain Nursery
Ruang kelas Kindergarten
Ruang kelas Kindergarten
Tempat bermain Kindergarten
Tempat bermain Kindergarten
Hall
Hall
Materi pelajaran tiap hari
Materi pelajaran tiap hari
Jadwal snack
Jadwal snack
Jadwal harian
Jadwal harian
Fee structure
Fee structure

Oiya, rata2 sekolah di kelapa gading mengajarkan bahasa Mandarin juga.. di Popay ini sekitar 10 menit setiap pagi juga belajar mandarin yang dasar2 gitu hihi.. kebayang deh lucunya :,)

Popay Montessori

Gading Mediterania Residences Tower B, Unit CB, Ground floor no. 11

Kelapa Gading- Jakarta Utara INDONESIA

(+62) 21 3004 1011(+62) 21 3004 1443

Email :global.anak.mandiri@gmail.com