Posted in melahirkan

Happy birthday, dearest Ameesha. — Part 1 (kehamilan)

IMG_4710.JPG

Sebenernya waktu belum hamil Mimi aku sempet ragu2 mau punya anak lagi dalam waktu dekat atau nggak. Karena buatku, punya anak itu gak gampang.

Gimana ngebentuk pribadinya, karakternya, habitnya, hal2 kayak gitu kan susah banget..
Gimana menanggapi tangisannya dengan tepat.
Gimana respon kita kalau dia jatuh atau kejedot misalnya.
Dan lain sebagainya.

Hal yang keliatan simple gitu tetep mesti dipikirin gak sih. Misalnya dia jatuh, kalo dibiasain mukul ubin apa gak bikin dia jadi anak yang suka nyalahin orang lain atas kesalahan yang dibuat sendiri..

Dan yang penting juga Anelka sebagai anak tertua. Apa udah siap sebagai kakak?
Meskipun dia selalu excited kalo jenguk ada bayi lahir, tapi apa dia nanti ngerasa begitu juga begitu ada bayi dan anggota keluarga baru di rumah?

Ok. Test pack garis dua.

Setelah tau hamil dan denial kayak cerita di sini akhirnya bismillahirrohmanirrohim sambil ngitung2 biaya sekolah πŸ˜‚

Balik lagi ke kehamilan Mimi

Hamil kali ini lebih berat dan malas dibanding Anelka dulu..
Lebih sering muntah meskipun kalo telat makan doang.. Lebih super duper malas sampai mandi aja kadang 4 HARI SEKALI AJA DONG! gak rajin jalan, taichi, atau yoga.. Aak super males pokoknyaaa..

Terus bermasalah juga. Mimi sempet terdeteksi ada kista di otak kanan kirinya waktu umur
tapi gak berbahaya kata dr.ridwan dan kemungkinan hilang bulan depan dan ternyata benar.

Terus aku juga kena sejenis SPD (symphysis pubis dysfunction) tapi bukan di pubis, melainkan di panggul kanan belakang.
Sakitnya bukan main. Ada waktu2 aku gak bisa bangun dari tiduran atau bahkan berbaring kanan ke kiri aja perlu bantuan. Pokoknya sakit banget..

Kata dr.ridwan, penyebabnya sama kayak spd; karena hormon. Dan biasanya tambah parah atau bisa kumat kalau terlalu lama berdiri.. Terlalu banyak jalan.. Naik turun tangga sering.. Dan mengangkat beban berat misal menggendong si kakak.

Itu bisa terasa mendingan setiap dipijit kencang, atau didorong kuat2 panggul belakangnya. Kata dr.ridwan sih gapapa kok dipijet bagian panggul belakang saat hamil. Gak berpengaruh apa2..

Dokter juga nyaranin yoga untuk ngurangin rasa sakitnya. Dan gak usah banyak jalan. Kalau sakit, jangan dipaksa. Jalannya di kolam renang aja hehe..

So i’m not sure wich one worked best, tapi yang jelas sakitnya lama2 berkurang.. Big credit untuk mas Anvid yang gak pernah absen mijitin tengah malem meskipun banyak dramanya juga hihi

Oke itu dulu..
Cerita melahirkannya di posting selanjutnya! Hihi..