Posted in 1 tahun, sekolah

Kecil kecil sekolah?

Hmhhhhh..
Gemes banget dengar ucapan sinis orang2
“masih kecil udah sekolah? Kasian..”
“sekolah pertama anak itu di rumah”
“yaampuuun, masih kecil emang udah ngerti apaa?”

And so on.. And so on…

Gini ya..

Pertama, coba lepaskan bayangan kalau sekolah itu sama dengan diajarin baca, flash card, menghitung, duduk di kursi, mendengarkan guru menulis di papan tulis. Lepaskan lepaskan lepaskan.
Tahun berapa ini? Yes, 2013.

Kurikulum sekolahan itu buanyak sekaliiii.. Kegiatan belajar di sekolah, suasana kelas, cara mengajar guru, dan kegiatan lain2 itu ya mengikuti kurikulum sekolahnya.

So, get your google ready. Search aja tentang International Baccalaureate, Cambridge, International Primary Curriculum, Montessori, Multiple Intelligences, Kurikulum Nasional, Nasional Plus, Sekolah standar Internasional, kurikulum Singapur dan lainlain lainlain lainlain.. Buanyak!

Jadi menurutku sih, term “sekolah” aja yang kayaknya terlalu berat. Mestinya yaa namanya ‘Tempat bermain’ atau ‘Grup bermain’ atau apalah..
Tapi nanti ada juga ya yang bilang “tempat bermain anak itu ya di rumah!” Hehe.. iya, bebas berpendapat kok..

Tujuan aku menulis ini cuma mau kasih gambaran aja suasana di sekolah Anelka. Di Cikal sih lebih tepatnya. Biar kebayang bahwa aku bukan ibu jahat yang ‘maksa’ anaknya untuk sekolah di usia batita hehe..

Pertama, alasan bersekolah.
Kenapa sih nggak di rumah aja?
Menurutku, usia golden age itu kan 0-3thn. Otak anak menyerap seperti sponge, katanya. Sebaiknya memang anak diberikan stimulasi yang banyak sesuai kebutuhan dan perkembangannya.

Nah, Anelka ini pinter banget dan cepet banget ngerti hal baru kalo diajarin sesuatu.. Aku merasa, kalau masukin ke sekolah pasti akan membantu menstimulasi Anelka lebih baik lagi..

Di rumah, aku ada keterbatasan mainan. Keterbatasan fasilitas. Keterbatasan kurikulum juga. Misalnya hari ini ngajarin apa, besok apa? Btw ‘ngajarin’ disini jangan diartikan berlebihan yaa.. ini sesimple mainan es batu, jadi dia tau sensasi dingin.. Atau endus2 kayu manis untuk stimulasi indra penciuman.

“Cuma simple gitu aja masa nggak kepikiran? Kan banyak yang bisa dilakuin di rumah”
Yaudahlah yaa.. aku percaya sama instansi sekolahan dan makanya so far gak berencana mau home schooling dan bikin kurikulum sendiri hehe..

Lalu di rumah Anelka juga gak punya teman sebaya. Kalaupun ada, sesekali ketemu anak tetangga di lapangan tapi yaa anaknya digendong terus, digandeng terus, ini jangan, itu gak boleh, gimana Anelka mau main barengnya..

“tapi kaaaan guru pertama anak itu ibuuu…”
Couldn’t agree more.
Sebelum memasukkan ke sekolah, aku emang jadi guru pertamanya Anelka kok.. Mengajari banyak hal. Kan sejak bayi baru lahir sama aku terus..

Ketika Anelka sekolah juga aku tetep ngajarin macem2.. Nggak lantas lepas tangan “ah anaknya udah sekolah ini…”, nggak…
Justru di rumah dan di sekolah itu katanya emang mesti seirama.. Biar anaknya nggak bingung.. Percuma kan kalo misal disekolah diajarin mandiri, di rumah semuaaa dimanjain.. Apa2 ditolongin, diambilin, dibantuin hehe..

Kedua, pemilihan sekolah.
Bisa dicek di postingan sebelum2nya kalau aku concern banget soal pemilihan sekolah ini. Kayak gimana belajarnya? Gurunya? Kurikulumnya? Dll dll dll.. Jadi nggak sekedar ikut2an masuk ke sekolah yang ngetren aja kok.

Pemilihan sekolah ini penting banget. Yang bikin Anelka senang dan nyaman. Karena yang jalanin kan dia.

Makanya aku gak pilih sekolahan yang pakai kurikulum konvensional jaman dulu. Gak pilih sekolah yang anak toddler di kenalin angka dan huruf. Disuruh ngikutin garis titik2 berbentuk angka 1 2 3 dst.. Gak pilih sekolah yang kasih tugas di rumah. Ada? Banyak banget!

Makanya pilih sekolahnya yang bagus.. yang menghargai minat anak. Yang gak maksa anak. Yang bikin anak seneng. Yang gurunya sayang sama anak2. Yang gedungnya bagus. Yang menyenangkan.

Mahal? Ah relatif..
Makanya aku siapin dana pendidikan sejak Anelka di dalam kandungan.
Disinisin? Pasti. Tapi aku cuek aja πŸ™‚

*ini dari tadi kok kesannya defensif yaa.. apa curhat? Haha :p*

Ketiga, waktu belajar
Untuk usia setahun ini, aku ambil kelas siang jam 12:30. Biar Anelkanya juga udah tidur, udah makan, gak mesti bangun pagi, gak macet2an.. Soalnya jaraknya lumayan kalo ke Cikal.

Terus ini juga cuma 2x seminggu, 1, 5jam aja.. Sama aja kayak mindahin waktu dia main di rumah ke sekolah..

“tapi kan capek di jalan.. kasian anaknya…”
Umm Anelka seneng banget lho di jalan. Nyanyi sepanjang perjalanan sama aku, ibunya.. Bisa perhatiin pemandangan sekitar.. Selaluuuu aja dia berkomentar dengan riang sepanjang perjalanan kalau lagi gak nyanyii

“Mobil di atas..”
“Turun ke bawah..”
“Wak (pesawat) tuuhh waak atass”
“Bisss! Kek (trek)!”
“Motor atas kek (motor di atas trek)”
“Buuuu balooonggg (balon)… buuu asyeeeppp (asep)”
“Masyukk wongan (terowongan).. gellaapp gellaapp gellaaapp.. teaaang (terang)”
Dll dll dll…

Semuaaaa dikomentarin.. Bayangin dengan wajah senyum penuh kekaguman yah.. Nah begitu ekspresinya.. setiap kali berkali kali..

Jadi memang anaknya seneng.. Pernah gak sekolah seminggu karena libur. Di rumah terussss aja nanyain ‘Om Dida’ si guru sekolah.. Minta nanyi lagu ‘tengteng’ (lagu khas pulang sekolah Cikal) setiaaap hari berkali2..

Dan ternyata bukan Anelka aja. Temennya juga merasa kangen sama sekolah. Sampai sekolah teriaaak loncat2 kegirangan karena habis libur seminggu πŸ™‚

Kok sampai begitu emang di sekolah ngapain aja?

Yaa mungkin sama juga dengan beberapa sekolah lain.. Tapi somehow Cikal itu fun! Anak diajak bernyanyi riang riang riang teruss.. semua ada lagunya.. Tau hal baru, ada lagunya.. Mau baca cerita, ada lagunya.. Lagu mars Cikal, ada.. Lagu mau pulang, ada… Gurunya jagoan bangett pula..

Ini sebagian foto2 kegiatan Anelka di sekolah yaa.. Tapi fotonya bukan Cikal aja. Ada Popay Montessori juga waktu Anelka ikut summer class.

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Menggambar pakai tangan

image
Cikal Cilandak. Superb fun story telling

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Bermain jelly

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Membuat playdogh

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Percobaan menggembungkan balon menggunakan baking soda

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Mencampur warna primer.

image
Popay Montessori. Summer Class. Menangkap ikan

image
Popay Montessori. Summer Class. Membuat cap belimbing

“yaampun, jadi cuma gitu doaang? Di rumah juga bisa kaliiii”

Yamemaang.. tapi banyak hal yang didapet di sekolah yang gak bisa didapet di rumah..

Contohnya hal seru rame kayak gini.. ini dia nih lagu “teng teng teng” yang selalu dinyanyikan kalau mau pulang sekolah.. dan Anelka selaluuuu berputar berputar berputar.. di rumah bisa puluhan kali nanyi ini juga..

*pssttt, itu kenapa pakai baju kuning semua? Karena memang tema hari itu warna kuning. Ibu2 berjilbab pink dan anaknya itu lagi trial.. jadi belum terlalu berbaur*

Naaah jadi gituuu…
Siapa bilang ‘sekolah’ itu merenggut waktu main si anak? Justru di sekolah mainnya lebih seruuu..
Lebih rameee..
Lebih bisa belajar banyak hal…
Belajar manajemen konflik sama teman.. Gimana biar mau berbagi?
Gimana biar mau antri kalau mainannya lagi dipakai teman?
Dll dll dll…

Yah begitulah pembelaan ceritaku tentang keputusan menyekolahkan Anelka.

Yang perlu diingat, gak semua kurikulum sesuai dengan anak. Satu anak dengan anak lain belum tentu cocok dimasukkan ke sekolah yang sama. Go figure what fit best to your child..

Let’s have fun and be happy! :*

Posted in 1 tahun, Jalan jalan

Kandank Jurank Doank

image

Yeay!
Jadi ceritanya, ini tuh rencana dadakan yang iseng2.. gara2 dateng ke press conferencenya Paddle Pop kemarin itu, trus jadi pengen dateng aja ke Kandank Jurank Doank (KJD). Kebetulan si Nova juga ngajakin.. Tika dan Lomi bersedia, jadilah kami janjian kesanaa..

Sempet browsing2 letak pastinya di mana. Nova yang sering ke sini. Aku dan yang lain belum pernah. Nah kemarin itu webnya KJD nggak bisa2 dibuka. Browsing sana sini, ada yang bilang letaknya di komplek Alvita. Ada yang bilang Komplek Sawah Indah. Yang jelas, ternyata nggak ada gerbang komplek apa2 kok hihihi. .

Ini aku kasih link location dari google maps yaah http://goo.gl/maps/KfhCe . Kalo cari2 patokan, paling gampang keluar dari tol Pondok Aren, yang ada mall Bintaro besaaaarr lagi dibangun (sebelah kiri jalan).. lurus ikutin jalan aja, sebelah kanan nanti ada papan tulisan Kandank Jurank Doank. Nggak terlalu besar sih papannya. Pokoknya gang masuknya bentuk jalannya turunan, diapit SMP PGRI 2 dan Kecamatan. Setelah masuk ikutin jalan aja, ke KJD blok Q14.

Tadi di sana ada rombongan anak2 dari TK atau SD Mumtaz. Jadi lumayan rame. Kalau lagi nggak ada rombongan gitu sih katanya, main2 aja.. masuk2 aja.. gratisss! Kecuali mau main di tempat outbound yah, ada biayanya..

Ini beberapa foto kegiatan yang kami lakukan tadi di sana

image
Nyemplung kolam ikan, untuk menangkap ikan

image
Jalan2 di tepi sawah

image
Nyemplung ke kubangan, mandiin kerbau

Yaa lumayan lah untuk menyegarkan mata dan memperkaya pengalamannya anak2 biar taunya nggak mall dan playground terus hehe..

Habis capek main, kamipun lapaaaar.. Makan di Warunk Doank yang enak dengan harga terjangkau!
Nih menu yang aku pesan yaaa..
– Nasi bakar 2 (mas anvid dan Anelka)
– Nasi Ayam bakar 1
– Es jeruk 1
– Teh pucuk 2
Itu semua 50 ribu sajaaa :))

Salut banget sama Dik Doank ini.. Dia bikin tempat segini luas, wahana yang lumayan banyak, kelas yang beragam, dan pelatihan2 lain yang rata2 gratis cobak!

Ini lagi sebagian foto2 yang kudapat hari ini

image

image

image

image

image

image

Happy happy!
Semoga jalan2 hari ini bisa menyeimbangkan kebutuhan Anelka, Naga, Kinan dan Rana πŸ™‚

Kandank Jurank Doank
Jalan Murai 1 Blok Q No.14
Ciputat
Kota Tangerang Selatan, Banten 15413
Facebook
Twitter

Posted in 1 tahun

First Timer!

Waktu itu tanya ke drEndah, kira2 kapan sih sebaiknya Anelka ke dokter gigi?
Lalu beliau bilang, ke dokter gigi pertama kali sebaiknya paling telat umur 2 tahun..

Sebenernya sih yaa balik lagi ke orangtuanya yaaa.. Soalnya kunjungan pertama ini kan sebenarnya ‘hanya’ melihat gimana yaa si gigi ini tumbuh.. Gimana yaa perawatan yang benar.. Gimana yaaaa.. Gimanaaaa? Hehe..

Lalu sebagai ibu2 ribet, saya cari2 deh rekomendasi drg anak. Akhirnya pilihan saya ke drgSuzanty di RSPI. Kaget juga, ternyata daftar tunggnya panjaaaaang.. Dan dengar2 memang banyak dokter gigi anak yang punya daftar tunggu berbulan2.. Bahkan ada yang available nanti, Maret 2014! Haha

Pertama ketemu, aku ngobrol sedikit sama dokternya.. Anelka langsung jalan ke rak boneka di sudut ruangan dan langsung ambil boneka Mikimossss!
“boleeeeeh?”
“boleh, maaass”

Kata dokter, kenapa ke dokter gigi anak penting sejak dini? Karena banyak sekali perawatan salah yang menyebabkan gigi cepat rusak. Dari makanan dan cara menyikat gigi..

Makanan manis, susu botol, asi, semua itu bikin gigi cepat rusak kalau tidak rajin dibersihkan.
Sikat gigi bukan pada waktu mandi, ya ibu2 hihi… Minimal itu sehabis sarapan pagi dan sebelum mau tidur.. Lebih baik lagi kalau setiap habis makan berat hehe..
Kalau malam, habis nyusu kan biasanya anak tidur yaah.. Langsung dibersihkan saja giginya.. Pakai kasa boleh, pakai tisu khusus gigi di mothercare juga bisa..

Jadi pengrusakan gigi itu urutannya: pertama sisa2 makanan yang menumpuk, lalu menjadi noda putih yang sudah larut bersama email gigi, menjadi coklat, lalu perlahan mengikis samping2 gigi.. Gigi jadi rapuh dan tipis.. Lama2 bisa hilang..

Lalu tante dokter periksa giginya Anelka. Anelka dipangku mas Anvid sambil tiduran.. Dari rumah aku udah bilang terus kalau giginya dia nanti mau diperiksa. Tetap aja nangis, karena mulutnya dipaksa buka.. Dia kan gak suka dipaksa hehe.. Tapi ya nangis biasa aja sih, nggak berontak. Tante dokter hanya membersihkan giginya aja sebentar. Setelah selesai, Anelka cuek aja main mikimos lagi πŸ˜€

Saya dikasih resep seperti pasta gitu, untuk dioles di gigi. Katanya sih agar giginya kuat dan nggak bertambah buruk dari yang sekarang. Karena di giginya Anelka udah mulai tumbuh noda2.. My mistake! Akhir2 ini nggak rajin sih bersihinnya..

Lalu dokter juga menyarankan aku beli pasta gigi merk Pigeon yang gampang dicari dan dibeli dimana2.. Pigeon itu sudah free fluoride dan detergent, sehingga aman kalau tertelan.. Anelka belum bisa kumur soalnya..

Begitu, cerita dari dokter gigi..
Menurut aku, cari aja dokter gigi anak dimana aja. Gak perlu yang antri berbulan2.. Toh baru hanya dicek dan konsultasi aja.. Lalu instead of beli pigeon, aku beli pasta gihi merk Baby Ganics di Mothercare karena di tubenya banyak informasi yang lebih meyakinkan haha.. gak usah ditiru yaa.. ini emang aku aja yang ribet kok πŸ˜‰

Posted in Uncategorized

To go or not to go…

image
Hari ini sebenernya ada janji sama ibu2 yang punya anak seumuran Anelka untuk playdate dan ada baby class.

Nunggunya berbulan2,Β  tapi pas hari H-nya hari ini, anak2nya katanya pada sakit. Biasaaa, batuk dan pilek. Ada yang batuknya grok2 juga katanya..

Aku bimbang. Datang atau nggak. Janjian jam 10 sekarang jam 9 tapi aku masih mengetik ini. Anelka baru aja tidur, dan Mas Anvid masih tidur. Iya, nggak?

Sebenernya yang namanya anak kecil sakit kan ya biasa. Nanti juga sembuh sendiri.. Tapi aku paliiiingg gemes kalo Anelka sakit biasanya dia nggak mau makan. Lemes. Gak makan berhari2 dan turun berat badan sampai kurus. Not now, please. Belum balik lagi bbnya habis sakit bulan lalu… Kalau sudah balik lagii, aku bisa agak cuek.

Emangnya kalau datang, Anelka pasti ketularan?
Ya nggak tau juga sih. Tapi nggak datang kan memperkecil peluang tertularnya penyakit. Mata rantai harus diputus kaan?
Dulu aku suka cuek. Percaya kalau Anelka sehat2 aja kan ya nggak tertular. Then, I was wrong. Nyatanya, seriiinggg sekali tertular.
Anak kecil imunitasnya belum sesempurna orang dewasa. Mana tau, virus yang ini Anelka pernah kena atau nggak.

Ada sekolah yang isinya anak2 pilek. Tapi semua masuk, semua gak meliburkan diri, yang sehat ikutan masuk, jadi ya virusnya muter2 di situ aja nggak berhenti2..

Teman cerita, ia dipesankan nasihat ini dari temannya “gpp anakmu tertular. Kan sayang nggak masuk sekolah. Ingaat, suatu saat anakmu juga pasti menulari yang lain” hahaha.. ya memang iya sih.. tapikan……

Ada juga teman sekolahnya Anelka yang kemarin gak masuk sekolah karena katanya anaknya flu. Kasihan kalau nanti menulari teman2 yang lain.

Ya beda2 sih. Semua orang bebas menentukan mau memutuskan apa untuk anaknya..
Aku belum siap kalau Anelka sakit lagi sekarang, hmmm kalau gitu sepertinya aku memutuskan nggak datang deh hiks…

Maaf ya teman2.. dan maaf juga,Β  mas.. nggak jadi ketemu teman2 yaa hari iniii..

Sebagai gantinya, aku mau cari2 activity seru deh untuk Anelka hari ini..

Selamat hari Minggu!

Posted in My story

Byebye, Erha!

image

Entah kenapa, i’m not into perawatan kulit wajah. It was wrong, I know. Apalagi sudah usia se-saya gini mestinya memang di rawat yaa wajahnya hehe hehe..

Paling sesekali saya pakai obat dari dokter di sebuah klinik terkenal di radio dalam, atau beli series perawatan yang tersedia di mal saja.

Bertahun2 tau brand Erha, melihat billboard dimana2, nggak membuat saya tertarik pakai sampai bulan lalu. Mendadak sekitar saya kok banyak yang sedang pakai dari Erha. Sepupu, tante, teman dekat. Lokasi gerainya pun dekat sekali dari rumah saya. . Yasudah lah saya mampir..

First impression, kayaknya saya gak sampai 5 menit ada di ruangan dokter hihi.. ya karena gak ada masalah juga sih kulitnya. Jadi dokternya cuma bilang “oke, jadi biar bersih pakai obat ini ini ini, lalu jadwal ketemu saya lagi tanggal sekian” selesai.

Saya tebus 5 jenis. 2 buah krim pagi yg dipakai secara bergantian, 2 buah krim malam yang dicampur di tangan dulu sebelum dipakai, dan sabun pencuci muka. Salah saya, saya nggak sempat tanya apa kandungannya.

Sampai rumah, cuci2 dan pakai krim malam, saya merasa aroma obat tercium kuat sekali.. Tenggorokan saya jadi seperti tercekat. Kering. Haus terus… Saya minum bergelas2 sampai sebelum saya tidur. Saya pernah merasakan hal serupa, tapi lupa produk apa.

Selama seminggu saya pakai produknya, kadang pakai kadang tidak, iseng. Mau tau wajah saya gimana kalau gak pakai lagi.. Ya ternyata jadi kusam kembali. Jadi mesti kontinyu seperti obat2 lain pada umumnya. Di awal2 pemakaian, wajah saya terlihat sedikit memerah. Saya tanya ke sepupu saya, wajar katanya. Okee.

Lalu kemarin, hari Senin.. Saya cuci muka sekalian mau mandi sekitar jam 2 siang karena kami sekeluarga hendak pergi.. Mencuci muka seperti biasa, entah gimama sabunnya masuk terkena mata! Rasanya, astagaaaaaaaaaa…

Mata saya seperti terbakar, tertusuk, luar biasa sakitnya.. Saya kucurkan air terus2an dari shower, karena saya ingat pada sebuah warning caution entah di produk apa “bila terkena mata, bilas pakai air. Bila sakit berlanjut hubungi dokter”.

Saya kurang tahu peringatan itu berlaku untuk semua atau tidak. Mata saya tidak bisa dibuka. Sakit luar biasa sampai saya berteriak. Tentu saja suami saya tidak dengar. Beliau sedang di luar tengah bermain dengan Anelka. Saya nggak tahu kesakitan berapa lama, seingat saya itu menit2 terlama dalam hidup saya πŸ™‚

Saya hentikan kucurannya, saya pejamkan mata, berharap cairan pada mata bisa membersihkan zat apa entah yang membuat mata saya begitu sakit.. Saya buka sedikit, melihat seperti ada butiran kecil warna putih di bawah mata, saya bersihkan. Mungkin itu sisa2 zat kimianya..

Setelah berapa lama, baru saya berhenti, mencoba memfoto mata saya, tapi yang ada di kamar mandi hp yang kurang bagus kualitas kameranya dan saya foto memakai kamera depan. Sehingga merah dan terlukanya mata saya tidak terlihat. Dan sakit sekali juga untuk membuka mata jadi saya gak dapat foto bagus.

Setelah saya rasa sakitnya berkurang, saya memanggil suami saya untuk telfon Erha Cipinang, menanyakan kandungan yang terdapat dalam sabun pencuci muka dengan kode ACS BP, bagaimana bila terkena mata, bagaimana efeknya dll..

Saya berusaha mengistirahatkan mata saya, memejamkan mata sambil mengelus urat mata yang terasa tegang dan keras, bersandar di ranjang, sambil sesekali mengelap air mata yang jatuh terus2an.. Sakit sekali.

Sayup2 saya dengar suami saya agak kesal kenapa Erha Cipinang gak ada yang mengangkat telfonnya lalu browsing2 sendiri.. akhirnya ketemu bahwa BP itu stands for Benzoyl Peroxide.

Saya gak punya jerawat satupun, dan agak kaget juga secara BP itu setahu saya bisa menyebabkan kanker kalau dipakai untuk jangka panjang. Lupa linknya, silahkan digoogle.

Akhirnya suami saya berhasil menghubungi Erha Kemanggisan. Bicara dengan apotekernya. Bapak apoteker bilang bahwa ACS BP itu Acne apa gitu dan kandungannya memang Benzoyl Peroxide. Kalau mata saya merah dan perih, diminta ke rumah sakit mata. “Yaa namanya sabun kan pasti perih kalau kena mata, Pak” ujarnya kepada suami saya.

Hellooooww, saya bertahun2 keramas juga kena mata gak pernah seperih ini rasanya.. Dan dari awal saya nggak diperingati apa2 tuh..

45menit berselang setelah saya kesakitan tadi, saya meminta suami saya memfoto mata saya. Nggak semerah tadi, tapi cukup terlihat bahwa mata saya terluka.

image

image

Setelah menunggu agak lama, sakitnya berangsur2 hilang.. dan kemerahan yang tampak berangsur2 pulih.
Saya memutuskan nggak ke rumah sakit. Semoga ini keputusan yang tidak saya sesali kelak.

Tapi yang jelas, saya memutuskan tidak memakai perawatan wajah dari Erha lagi.. byebye Erha!

Posted in 1 tahun, Parenting

Let them help

Kadang suka mikir.. Kenapa mas Anvid begini kenapa begitu? Kenapa aku bisa gini, mas Anvid gak bisa gitu. . Not in a bad way, cuma mikir2 aja kok bisa beda, kenapa, gimana, karena apa?

Kadang suka sebel sekaligus lucu dengan kenyataan aku lebih jago pakai dongkrak ketika ban mobil pecah di jalan.. Aku lebih bersemangat bikin pesawat2an dari kardus untuk properti ulang tahunnya Anelka.. Aku bisa bikin rak buku dari kayu sendiri.. Aku lebih handal memasang lemari bongkar pasang bahkan ketika hamil besar.. dan halhal lainnya..

Hal2 seperti itu membuatku berfikir. Kenapa ada orang yang punya inisiatif tinggi membetulkan barang rusak, ada yang cuek saja tidak melihat kerusakan itu, ada yang tau beres tinggal memanggil tukang..

Jujur, aku suka sebel kalau untuk mengganti keran bocor saja kami harus panggil tukang. That’s a very simple thing! Mestinya kan bisa dikerjain sendiri hehe hehe hehe..

Sekarang aku sudah tau jawabannya! Menurutku, menurutku lho yaa.. mungkin gak valid karena gak pakai dasar teori apa2 hehe.. Menurutku, salah satu faktornya, anak itu perlu diajarkan basic life skill untuk menunjang hidupnya. Lalu perlu diajarkan untuk peduli dan peka juga dengan keadaan sekitar.

Sesimple “aduh telur ibu habis. Padahal ibu perlu untuk bikin kue. Bisa tolong belikan ke warung gak?” , misalnya. Dengan itu mungkin anak bisa lebih peka untuk membantu dan mengerti bahwa ibunya butuh sesuatu.

Agak kaget juga mas Anvid gak pernah tau bahwa jaman dulu, tv itu ada iurannya lho.. Bayar sekian ribu rupiah untuk satu tv, dikalikan berapa tv yang ada di rumah. Berbentuk perangko tanda bukti bayarnya.
“aku kan masih kecil waktu itu, ya nggak tau lah..”
“aku kan lebih muda dari kamu, mas.. aku aja tauu..” Hihi hihi hihi

Ini aku cerita bukan untuk mendiskreditkan suamiku lho… I still love him no matter what. Kontemplasi ini dimaksudkan untuk bagaimana kami mengarahkan Anelka kelak. Karena keseharian yang kami terapkan, akan terbawa terus sampai ia dewasa. Aku berharap Anelka bisa jadi anak yang helpful.. Peduli dengan sekitarnya, tanggap gitu lah pokoknya..

Jadi kesimpulan pribadi aku, adalah….
Sebisa mungkin libatkan anak dalam kehidupan sehari2 kita.. Jangan buat batasan seolah2 mereka gak perlu tau apa yang terjadi di rumah. Ajarkan. Biarkan mereka melihat.

Aku nggak suka mind set seperti misalnya, rumah bocor, jendela lepas, keran rusak, ibu kecipratan minyak, anak gak perlu tahu.. “Udah kamu masih kecil. Sana main di kamar aja..”

Hal seperti itu sepertinya lama2 akan menumpulkan rasa sensitif dan kepekaan pada anak dan akan membuat dia menjadi anak yang ignorant kelak. Tidak peduli dengan kesusahan orang lain dan hanya memperdulikan dirinya sendiri..

Let them help! πŸ™‚

image

image

image
image