Posted in MPASI

Perlengkapan Mpasi centil2an :p

Cerita kelahirannya aja belom selesai2, tau2 udah cerita mpasi aja hihi

Dulu pas Anelka gak ada ribet2 beli ini itu karena dia kan blw jadi yaa cuma beli minim bangett..
Sebenernya yaa gak blw juga gak penting2 amat lah beli perlengkapan khusus. Panci pake yg di rumah, kukusan yang ada aja.. Sendok dan mangkok juga di rumah pasti ada lah.. Sendok dan talenan yang konon mesti beli baru biar pisah takut ada nyisa rasa2 pedes ya sebenernya gak juga lah wong dicuci hehe hehe hehe..

Tapi yaa namanya ibu2 centil yaa seneng aja lah beli printilan lucu2 hihi.. Dan karena Amica gak blw kayak Anelka, jadi iseng aja beli segala piring dan sendok πŸ˜€ (ya atau balas dendam dulu gak beli2 yang lucu2 wkwk)

image

1. Oxo tot flippy snack cup
Tempat bawa snack atau cemilan kayak gerber puff gitu.. Ini atasnya karet jadi gak gampang tumpah plus ada tutupnya jadi lebih bersih aja
Avg price: Rp.85,000

2.Boon platter
Ini divided plate gituu.. Jadi taro makanannya bisa kepisah2.. Tujuannya sih biar amica belajar tekstur dan rasa. Kalau ambil di bagian yang ini, rasa ini.. Ambil di situ lembek.. Ya sebenernya bisa pake piring biasa siiih.. Ini kecentilan aja pake beli ginian segala..
Plus lagi carinya emang yg polos2 biar amica fokus aja ke makanannya gak usah liat2 gambar hehe
Avg price: Rp.249,000

3. Lunch jar – Sigma
Asli ini centil banget. Sebenernya gak kebayang mau bawa makanan pake apaan.. Anelka dulu bawa pake kids konserve aja brokoli utuh, wortel utuh.. Gak perlu anget2.. Tapi karena Amica pake aliran konvensional kok kayaknya gak enak ya bawa bubur dingin..

Tanya2 temennya Anelka, mereka pada pake lunch jar merk Zojirushi.. Tanya yang lain, pakai merk Shuma yang harganya di bawah Zoji tapi ya panasnya biasa ajaa.. Ada lagi merk Thermos katanya lebih tahan lama lagi dibanding Zoji.

Mikir2 banding2in dan survey, mutusin ya udah deh sigma aja dulu yang ada di foodhall.. Katanya sampe 4 jam aja but we’ll see.. Mau coba tes malam ini.. Kalau nanti praktek kebutuhannya lebih ya beli Zoji.. I’ll let you know hihi
Avg price: Rp.450,000 disc Rp.299,000

4. Takahi slow cooker
Ini nggak beli.. Punya Anelka dulu dapet dari kado.. Baru dipake beberapa kali buat bikin kaldu sama aku bikin empal 😂
Seperti peruntukkannya, kayaknya ini alat yang memudahkan hidup.. Tinggal cemplung2 sebelum tidur malam dan siap tersedia besok paginya.
Avg: Rp.250,000

5. Boon groovy modware
Iseng yang nggak penting.. Udah punya divided plate kok beli lagi.. Ini bisa dilepas2.. Bisa dipake mangkuknya aja atau piringnya aja.. Susunannya juga terserah.. Lagi2 tujuannya buat misah2in makanan πŸ™‚
Avg price: Rp.199,000

6. Num num dips
Dulu pas jaman anelka sih ini gak ada yaa.. Baru tau dari temen dan kayaknya menarik. Bisa buat anak makan sendiri tapi instead of pakai sendok, ini pakai num num..

Ujungnya silicone dan cara pakainya, sendok (num2 maksudnya) dicelupin ke mangkok dan masuk ke mulut bayi. Karena memakai sendok beneran itu kan masih susah dan memerlukan keahlian lebih lagi.. Jadi untuk first step seperinya numnum ini memudahkan mereka..

Ada 2 jenis sendok. Yang satu untuk yang lebih kental satunya yang biasa.. Belum bisa kasih review karena belum pernah pakai hehe
Bisa lihat di sini contoh2 cara pakainya
Avg price: Rp.185,000 disc Rp.165,000

7. Wean Meister freezer pods
Ini beli dulu pas jaman anelka buat bekuin kaldu. Dan akan digunakan untuk hal yang sama. Sebenernya kurang suka karena sekali buka tutup, buka semua.. Maunya yang satu2 aja tapii dari bahan silicone gini belum nemu yang tutupnya satuan.. Buletannya gak terlalu besar, sekali masak mungkin perlu 3 buletan.
Avg price: Rp.215,000 disc Rp.165,000

8. Tommee Tippee 1st Sips Straw Trainer Cup
Sebenernya pas nitip mas anvid aku bilang gini
“yang tolong cariin gelas minum yang ada sedotannya tapi sedotannya mesti yang keras..”
“sekeras apa?”
“sekeras kalo kamu pencet, sedotannya gak nekuk..”

Tapi ya namanya bapak2.. Doi nggak nemu dan stres mencetin sedotan yang buanyak itu jadilah beli seadanya haha..
Aku lebih suka yang keraass karena kalau lembek anak bayi gak akan bisa.. Pasti digigit bukannya disedot.

Yaemang sih nanti lama2 kalo udah gedean anaknya juga bisaa.. Ngapain sih buru2? Ya gapapa.. Memudahkan aja kalo lebih fleksibel tuh apa2 lebih enak..

Dulu Anelka pake merk lion star.. Aku nyari2 di carrefour udah gak nemu yang kayak Anelka dulu model begini
image
Trusss nyoba mencet mag mag nya pigeon step 3 ternyata keras sekeras lion star.. Meskipun kurang menarik yaa bentuk dan modelnya hehe..
Dan si magmag ini ternyata ada versi importnya kayak gini

image

Naah lebih cantik kan dibanding versi lokal hehe.. Harga beda jauh yaa.. Yang lokal sekitar 38-45rb yang import sekitar 120rb.
Butuh fungsi aja atau estetika juga perlu, decision is yours 😁

9. Tommee Tippee Pop Up Freezer Pot & Tray
Beli lagi yang tutup satuan gini.. Jadi kalo buka 1 gak mengkontaminasi yang lain… Bagian bawah ada silicone nya.. Jadi kalau mau keluarin tinggal dorong. 1 cupnya lebih banyak dari pada wean meister.

Avg price: Rp.110,000

10. Panci kecil
Udah punya takahi tetep perlu panci kecil? Well, might need it in the near future. Ada aja kok pasti perlunya..

Ya bikin snack atau bubur cepet atau mashed potato atau pasta, biasanya perlu panci kecil porsi anak2 aja..

Ini beli di foodhall yang dalemnya teflon. Sebenernya sukaan bahannya stainless steel kayak punya anelka dulu.. Dulu beli di ace tapi gagangnya lepas. Mau cari lagi belum sempet jadi seadanya aja asal gak dari bahan

aluminium..
Avg price: stainless steel Rp.250,000 teflon Rp.150,000

11. OXO Tot Divided Feeding Dish
Lagi2 beli divided dish hihi ampuuun!!
Ini pinggirannya ada semacam lingkarannya jadi kalau buat makan sendiri lebih gak tumpah2 nasinya.. Jadi beli juga buat Anelka karena dia belum bisa makan pakai sendok garpu.. Belum bisa pakai garpu untuk masukin makanannya ke sendok dan sering kalo nyendok nasi ada sedikit nasi yang jatuh.. Pakai model begini might be helpful..
image
Oh dan satu lagii, ini ada tutupnya hehe.. Kali perlu sesuatu yang bisa dibawa2, there you go.
Avg price: Rp.120,000

12. OXO Tot Feeding Spoon SetColor Config
Sebenernya pengen beli yg ada tempatnya buat dibawa pergi.. Tapi sold out dan belum dapet.. Pas mas anvid bisnis trip ke luar udah nawarin malah dulu belum minat hihi.. Yaudah pakai tempat sendoknya Anelka aja nanti bawanya.
Btw ini silicone yaa..
Avg price: Rp.90,000

13. Tommee Tippee Closer to Nature First Sips Weaning Cup
No idea sih beli merk apa… Ini model spout gitu.. Ada bolongnya diujung dan kalau gak disedot gak keluar.. Kalau dituang gak tumpah.. Dulu Anelka sih beli ikea punya yang tutupnya anjing. Jadi gampang keluar air.. Mestinya emang yang kayak gitu aja biar gampang dan gak dipersulit minum air putih karena minum air putih mesti banyak hehe..

Ini sebenernya lagi window shopping nyari2 gelas bersedotan yang sedotannya keras.. Gak nemu jadi ya terpaksa aja beli ini dari pada Amica gak minum hehe.. Asli ini produk yang paling gak direncanakan untuk dibeli..
Avg price: Rp.95,000

14. Beaba bowl
Ini beli titip mas Anvid pas bisnis trip nggak tau ya ngasal aja pokoknya butuh mangkok.. Dan lagi liat di tempat perlengkapan makan preferensi brand emang beaba, oxo tot jadi mas anvid pilih gampangnya aja ambil ini..

Tapi menurutku ini masih kegedean karena volumenya 215ml.. Mestinya anak bayi ukuran 125ml aja cukup..
Avg price: Rp.189,000

15. Beaba silicone spoon
Sama, titip mas Anvid juga.. Yang gampang aja alasannya, karena bahannya silicone hehe
Avg price: Rp.189,000

Kayaknya itu sih penting gak pentingnya.. Banyak juga yang beli pisau atau talenan sendiri.. Misahin khusus yang buat anak2.. Dulu pas Anelk aku juga ikutan beli.. Tapi sekarang dipikir2 gak perlu laah sampe khusus gitu, pake yang ada aja hehe..

Pisau dan talenan kayak yang kubilang di atas.. Tapi ya pilihan sih.. Beli gak beli yang penting bersiiihh.. Waktu aku hamil juga obgyn nyaranin bersiih.. Misal pisau habis motong ayam jangan dipakai motong sayur.. Dicuci duluu, baru motong sayur biar bakterinya gak tercampur..

Lalu perlengkapan lain seperi blender, food processor, gitu2 aku gak beli sih so far.. Blender buat jus pakai yang ada aja.. Aku gak suka makanan diblender.. Selain ngeliatnya eneg, aku mikir aku aja gak suka masa mau nyuruh anakku suka..

Dan lagi makanan blender gak disarankan sih sama dsa.. Biasanya yang diblender lama naik teksturnya.. Dan yang lama naik tekstur, akan lambat ngomongnya.. Ini katanya aja lho yaaa.. Aku belum pernah ngalamin..

Sekian yaa perlengkapan mpasinya Amica.. Selamat mencari kalau pilihan produkku dirasa berguna hihi

Posted in MPASI

Bayi 9 bulan boleh makan nasi?

Sebenernya gak terlalu penting yaa bahas ginian hihi.. Tapi akhir2 ini banyak yang tanya.. Udah boleh belum sih?? I’m not the expertise, tapi kalau boleh jawab, saya akan jawab “tergantung bayi dan ibunya” πŸ™‚ clichΓ© but it’s true!! Karena kan kondisi bayi beda2, kesiapan mental ibu juga beda2.. Jadi agak sulit yaa kalau disamaratakan. Kalau ditanya “dulu Anelka 9 bulan gimana?” Ya jawabnya makan nasi hihi.. Memang. nggak dikasih bubur dari awal.. karena pakai metode BLW. Kalau menurut teori, pemberian makan bayi kan mestinya bertahap yaaa.. bubur halus 》bubur kasar 》nasi penyet 》nasi biasa. 1 tahun disarankan sudah makan makanan meja, sama dengan orang tua. Tapi kenyataannya kan nggak semua begitu.. Banyak juga yang malah nggak berani cepat2 menaikkan tekstur, takut bayinya nggak siap.. Yang umur 2 tahun masih makan bubur? ada… Yang 4 tahun masih makan makanan blender? ada… Yang sampai SMP baru bisa makan nasi? ada… Katanya sih kalau dari awal makanannya di blender, cenderung lebih susah menaikkan teksturnya.. Jadi kalau boleh kasih saran, sebaiknya yaa naikkan aja secara bertahap teksturnya.. Targetnya 1 tahun sudah makan makanan di meja.. Coba disesuaikan aja hihi.. Gak ada ruginya sih kalau anaknya masih makan bubur.. Paling repot nya lebih lama dan anaknya belajarnya lebih lama aja πŸ™‚ Good luck! πŸ˜‰

Posted in MPASI

BLW (Baby Led Weaning)

20130430-183114.jpg

Sebenarnya istilahnya agak membingungkan yaa.. Dalam arti yang lain weaning juga berarti menyapih (menghentikan pemberian susu). Inggris vs Amerika emang suka bikin nama sendiri2 ih hehe.. Makanya banyak juga yang pakai istilah Baby led solid.

Secara singkat, BLW itu metode pemberian makanan padat pada bayi dengan membiarkan bayi makan sendiri (diawali dengan finger food) dan melewatkan pemberian puree/ bubur.
Metode ini mempercayakan kepada bayi sepenuhnya, apa yang mau mereka makan, seberapa banyak, dll.
“emang udah ngertiii?”
Ketika bayi menyusu, kalau sudah merasa cukup, mereka juga melepas puting kita kan?

Kapan bisa siap ber-blw?
karena tidak direkomen oleh WHO, maka DSA2 juga tidak menyarankan metode ini. Kalau mau mencoba, boleh sejak umur 8/9 bulan.. Atau ada juga yang menyarankan dimix dengan pemberian mpasi konvensional.
Kalau mau nekat juga (kayak saya misalnya), tanda2 kesiapan blw itu:
– sudah bisa duduk tegak. Bisa dipangku atau pakai highchair, pokoknya tegak. Ini agar meminimalkan resiko tersedak
– percaya bahwa bila bayi mulai mengambil makanannya dan memasukkan ke mulut, tandanya pencernaannya sudah siap. Bismillah..

manfaat blw antara lain

– membuat bayi mengeksplorasi rasa, tekstur, warna dan bau suatu makanan
– mendorong rasa kepercayaan diri dan kemandirian si bayi, memberikan kontrol sepenuhnya pada bayi kapan dia kenyang dan berhenti makan
– membantu bayi untuk mengembangkan motoriknya terutama koordinasi mata-tangan dan juga belajar untuk mengunyah
– bayi bisa makan bersama dengan orang tuanya

Masih bayi kok disuruh makan sendiri? Haahh, makan timun? Brokoli? Labusiam? Ueddaann.. Gak keselek apaa?

Insya Allah baik2 saja yaa.. Pada awalnya, bayi2 yang pakai metode blw akan gagging atau hoek hoek seperti mengeluarkan potongan makanan yang terlalu kebesaran. Lama kelamaan, apa yang digigit bisa mereka kunyah.. Dan kelamaan mereka akan belajar menelan. Silahkan klik di sini contoh makanan yang biasa diberikan untuk metode blw.

Nutrisinya gimanaa? Makan kebuang2 gitu..
Ada ungkapan yang dibahasa Indonesiakan “kuantitas makanan tanggung jawab bayi, kualitas makanan tanggung jawab ibu”. Ketika makanannya terbuang atau masuk sedikit, ketika dia minta lagi, ibu harus siap selalu memberikan yang baru..
Makanya biasanya dengan metode blw waktu makannya lebih banyak. Misalnya sehari 3x.
Lagipula Asi masih yang utama kaaan? Insya allah cukuuppp πŸ™‚

Kenapa sih Anelka pakai blw?
Pada awalnya saya ngeliat adik2 saya yang gadoin nasi pakai tangan dari usia belum sampai satu tahun.. Jadi tertarik pengen coba juga dan saya emang gak suka ngeliat makanan diblender2.. Seperti hilang gitu cita rasanya itu makanan πŸ™‚
Dan setelah dipelajari lebih lanjut, blw juga banyak ngasih manfaat dan pelajaran untuk Anelka insya allah.. Jadi

Pengalaman Anelka menggunakan metode ini beserta tips and triknya, diceritakan di postingan lain yaaa πŸ˜‰

PS: Gak ada ibu normal yang mau mencelakai anaknya. Menggunakan metode ini juga bukannya karena saya males nyuapin atau masak yang ribet. Jadi semoga makin banyak yang mau mengerti dan menghargai keputusan seorang ibu yang sudah memilih mau memberikan apa untuk anaknya πŸ™‚

Sumber:
www.babyledweaning.com
www.rapleyweaning.com
www.babyledweaning-indonesia.com

Posted in MPASI

“memintarkan” Ibu…

Tanpa terasa, 6 hari lagi Anelka berusia 3 bulan.. Alhamdulillah :’)
Memunculkan warning sendiri kalau 3 bulan lagi waktunya MPASI *oh nooooo*
Apasih MPASI? Bagaimana cara memberikannya? Apasaja menunya? Peralatannya? Metodenya?
Nahlooohh..

Mulai browsing2 dan terpana sendiri.. MPASI bukan hanya mengenai memberi makanan tambahan sebagai pendamping Asi. Bukan hanya tentang fancy-nya highchair yang akan dibeli nanti. Tapi juga mengenai pilihan yang akan diambil Ibu..

Ibu mau memberi makanan instan dan mudah atau sehat tapi agak sedikit repot?
Ibu mau menyuapi bubur atau metode Led Weaning?
Ibu mau mengenalkan buah atau sayur lebih dulu?
Ibu mau menyuapi sambil menggendong atau menaruh anaknya di highchair?
Dll…

Begitu banyak hal yang harus dipilih ibu, diketahui ibu, diputuskan ibu..
Asupan apa yang akan masuk ke perut dan tubuh Anelka, semua tergantung ibu..

Untuk itu, ibu butuh waktu..
Izinkan ibu untuk mencaritahu dulu ya, Nak..

Terimakasih untuk selalu “memintarkan” Ibu…