Posted in sekolah

Sekolah Cikal. My forever love β€οΈ

Ha ha ha ini sungguhlah lebay judulnya. But it’s totaly trueee gimana dong πŸ˜‚
Jadi 3 tahun lalu itu akhirnya aku masukin Anelka di rumah main Cikal FX. Merasa kayaknya Cilandak jalurnya lebih enak, akhirnya aku pindah ke sana dan jatuh cinta. Gak lama sih, tapi meninggalkan kesan dalam yang bikin aku nangis saat memutuskan gak meneruskan Anelka di sana. Seakan aku telah merenggut kebahagiannya.

Ketika ada Ameesha, aku sekolahin dia juga ke Rumah Main Cikal FX.

Overall, I’ve never found sekolah se-riang Cikal.. Seperhatian itu, semenyenangkan itu. Apalagi Ameesha berbanding kebalik sama Anelka. Dia suliiiittttt sekali tertawa. Sampai2 pernah dibikin lomba siapa yang bisa bikin Ameesha ketawa haha.. Kalau begitu keadaannya, kemana lagi aku sekolahin dia selain di Cikal kan?

I think they’re the best.Β 

Banyak banget keputusan2 yang dibuat based on their student. Apa yang mereka butuhkan, apa yang mereka rasakan. Dipikirin banget bener2 kira2 yang buat anak nyaman gimana dulu..

Pada waktu nulis ini aku gak bisa kasih contoh saking banyaknya. Lagi gak kepikiran. Tapi mungkin contoh mau masuk TK aja deh yah..

Jadi sebelum TK itu ada playgroup. Playgroup, masuknya 3x seminggu 3jam lamanya. Di nyaris penghujung semester terakhir, mereka ada semacam penyesuaian. Ada test dan interview yang menghasilkan keputusan ini anak udah siap masuk TK atau belum.

Aku gak tau sih, tes semacam itu baik atau tidak diterapkan. But i think it’s fair enough. Semua punya kesempatan yang sama gak liat umur. Karena jenjang usia di playgroup kan lumayan juga. Bisa 11 bulan bedanya.

Setelah ketahuan mana2 saja yang akan melanjutkan ke TK, mereka merubah level kelasnya. Dibuat semacam kelas persiapan seperti mulai diminta pakai seragam.. Jam belajar ditambah.. Bahkan teman sekelas di kelas persiapan itu akan jadi teman mereka kelak di TK. Jadi mereka gak perlu adaptasi lama nantinya.

Menurutku itu hal baik sihh.. Anak juga lebih nyaman dan smooth transisinya.

Tapi the best thing yang Cikal punya dan jarang ditemui di tempat lain itu SDMnya deh kayaknya. Guru2nya kayaknya kadar kebahagiaannya 500%. Jadi kalau menurut teori anak hanya bisa menyerap 1/5 berarti ya anak2 bahagianya jadi 100% πŸ˜‚ teori ngasal. Bisa akraaab banget bener2 kayak keluarga dan teman. Kayaknya mereka sevisi semua deh.

Foto dari Instagram orangtua murid

Di sebuah acara dengan tema farmer, gurunya aja dandannya kayak gitu πŸ˜‚. Orang2an sawah! ini salah satu guru favorit yang kukagumi. Cikal beruntung sekali punya beliau 😍

Yaudah lah sekian aja postingnya. Gak akan selesai dibahas. Sulit untuk bisa objective. Memang harus merasakan sendiri πŸ˜… Ketemu beberapa orang dari circle beda2 ya kesannya dengan Cikal ya sama. Sehingga suliiittt untuk bisa pindah ke lain hati.

Terimakasih telah membuat sekolah sebagus ini. Sekolah yang menyenangkan dan membuat jatuh cinta. ❀️

Posted in 1 tahun, sekolah

Kecil kecil sekolah?

Hmhhhhh..
Gemes banget dengar ucapan sinis orang2
“masih kecil udah sekolah? Kasian..”
“sekolah pertama anak itu di rumah”
“yaampuuun, masih kecil emang udah ngerti apaa?”

And so on.. And so on…

Gini ya..

Pertama, coba lepaskan bayangan kalau sekolah itu sama dengan diajarin baca, flash card, menghitung, duduk di kursi, mendengarkan guru menulis di papan tulis. Lepaskan lepaskan lepaskan.
Tahun berapa ini? Yes, 2013.

Kurikulum sekolahan itu buanyak sekaliiii.. Kegiatan belajar di sekolah, suasana kelas, cara mengajar guru, dan kegiatan lain2 itu ya mengikuti kurikulum sekolahnya.

So, get your google ready. Search aja tentang International Baccalaureate, Cambridge, International Primary Curriculum, Montessori, Multiple Intelligences, Kurikulum Nasional, Nasional Plus, Sekolah standar Internasional, kurikulum Singapur dan lainlain lainlain lainlain.. Buanyak!

Jadi menurutku sih, term “sekolah” aja yang kayaknya terlalu berat. Mestinya yaa namanya ‘Tempat bermain’ atau ‘Grup bermain’ atau apalah..
Tapi nanti ada juga ya yang bilang “tempat bermain anak itu ya di rumah!” Hehe.. iya, bebas berpendapat kok..

Tujuan aku menulis ini cuma mau kasih gambaran aja suasana di sekolah Anelka. Di Cikal sih lebih tepatnya. Biar kebayang bahwa aku bukan ibu jahat yang ‘maksa’ anaknya untuk sekolah di usia batita hehe..

Pertama, alasan bersekolah.
Kenapa sih nggak di rumah aja?
Menurutku, usia golden age itu kan 0-3thn. Otak anak menyerap seperti sponge, katanya. Sebaiknya memang anak diberikan stimulasi yang banyak sesuai kebutuhan dan perkembangannya.

Nah, Anelka ini pinter banget dan cepet banget ngerti hal baru kalo diajarin sesuatu.. Aku merasa, kalau masukin ke sekolah pasti akan membantu menstimulasi Anelka lebih baik lagi..

Di rumah, aku ada keterbatasan mainan. Keterbatasan fasilitas. Keterbatasan kurikulum juga. Misalnya hari ini ngajarin apa, besok apa? Btw ‘ngajarin’ disini jangan diartikan berlebihan yaa.. ini sesimple mainan es batu, jadi dia tau sensasi dingin.. Atau endus2 kayu manis untuk stimulasi indra penciuman.

“Cuma simple gitu aja masa nggak kepikiran? Kan banyak yang bisa dilakuin di rumah”
Yaudahlah yaa.. aku percaya sama instansi sekolahan dan makanya so far gak berencana mau home schooling dan bikin kurikulum sendiri hehe..

Lalu di rumah Anelka juga gak punya teman sebaya. Kalaupun ada, sesekali ketemu anak tetangga di lapangan tapi yaa anaknya digendong terus, digandeng terus, ini jangan, itu gak boleh, gimana Anelka mau main barengnya..

“tapi kaaaan guru pertama anak itu ibuuu…”
Couldn’t agree more.
Sebelum memasukkan ke sekolah, aku emang jadi guru pertamanya Anelka kok.. Mengajari banyak hal. Kan sejak bayi baru lahir sama aku terus..

Ketika Anelka sekolah juga aku tetep ngajarin macem2.. Nggak lantas lepas tangan “ah anaknya udah sekolah ini…”, nggak…
Justru di rumah dan di sekolah itu katanya emang mesti seirama.. Biar anaknya nggak bingung.. Percuma kan kalo misal disekolah diajarin mandiri, di rumah semuaaa dimanjain.. Apa2 ditolongin, diambilin, dibantuin hehe..

Kedua, pemilihan sekolah.
Bisa dicek di postingan sebelum2nya kalau aku concern banget soal pemilihan sekolah ini. Kayak gimana belajarnya? Gurunya? Kurikulumnya? Dll dll dll.. Jadi nggak sekedar ikut2an masuk ke sekolah yang ngetren aja kok.

Pemilihan sekolah ini penting banget. Yang bikin Anelka senang dan nyaman. Karena yang jalanin kan dia.

Makanya aku gak pilih sekolahan yang pakai kurikulum konvensional jaman dulu. Gak pilih sekolah yang anak toddler di kenalin angka dan huruf. Disuruh ngikutin garis titik2 berbentuk angka 1 2 3 dst.. Gak pilih sekolah yang kasih tugas di rumah. Ada? Banyak banget!

Makanya pilih sekolahnya yang bagus.. yang menghargai minat anak. Yang gak maksa anak. Yang bikin anak seneng. Yang gurunya sayang sama anak2. Yang gedungnya bagus. Yang menyenangkan.

Mahal? Ah relatif..
Makanya aku siapin dana pendidikan sejak Anelka di dalam kandungan.
Disinisin? Pasti. Tapi aku cuek aja πŸ™‚

*ini dari tadi kok kesannya defensif yaa.. apa curhat? Haha :p*

Ketiga, waktu belajar
Untuk usia setahun ini, aku ambil kelas siang jam 12:30. Biar Anelkanya juga udah tidur, udah makan, gak mesti bangun pagi, gak macet2an.. Soalnya jaraknya lumayan kalo ke Cikal.

Terus ini juga cuma 2x seminggu, 1, 5jam aja.. Sama aja kayak mindahin waktu dia main di rumah ke sekolah..

“tapi kan capek di jalan.. kasian anaknya…”
Umm Anelka seneng banget lho di jalan. Nyanyi sepanjang perjalanan sama aku, ibunya.. Bisa perhatiin pemandangan sekitar.. Selaluuuu aja dia berkomentar dengan riang sepanjang perjalanan kalau lagi gak nyanyii

“Mobil di atas..”
“Turun ke bawah..”
“Wak (pesawat) tuuhh waak atass”
“Bisss! Kek (trek)!”
“Motor atas kek (motor di atas trek)”
“Buuuu balooonggg (balon)… buuu asyeeeppp (asep)”
“Masyukk wongan (terowongan).. gellaapp gellaapp gellaaapp.. teaaang (terang)”
Dll dll dll…

Semuaaaa dikomentarin.. Bayangin dengan wajah senyum penuh kekaguman yah.. Nah begitu ekspresinya.. setiap kali berkali kali..

Jadi memang anaknya seneng.. Pernah gak sekolah seminggu karena libur. Di rumah terussss aja nanyain ‘Om Dida’ si guru sekolah.. Minta nanyi lagu ‘tengteng’ (lagu khas pulang sekolah Cikal) setiaaap hari berkali2..

Dan ternyata bukan Anelka aja. Temennya juga merasa kangen sama sekolah. Sampai sekolah teriaaak loncat2 kegirangan karena habis libur seminggu πŸ™‚

Kok sampai begitu emang di sekolah ngapain aja?

Yaa mungkin sama juga dengan beberapa sekolah lain.. Tapi somehow Cikal itu fun! Anak diajak bernyanyi riang riang riang teruss.. semua ada lagunya.. Tau hal baru, ada lagunya.. Mau baca cerita, ada lagunya.. Lagu mars Cikal, ada.. Lagu mau pulang, ada… Gurunya jagoan bangett pula..

Ini sebagian foto2 kegiatan Anelka di sekolah yaa.. Tapi fotonya bukan Cikal aja. Ada Popay Montessori juga waktu Anelka ikut summer class.

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Menggambar pakai tangan

image
Cikal Cilandak. Superb fun story telling

image
Cikal Cilandak. Paket Little Picasso. Bermain jelly

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Membuat playdogh

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Percobaan menggembungkan balon menggunakan baking soda

image
Cikal Fx. Paket Bouncing Scientist. Mencampur warna primer.

image
Popay Montessori. Summer Class. Menangkap ikan

image
Popay Montessori. Summer Class. Membuat cap belimbing

“yaampun, jadi cuma gitu doaang? Di rumah juga bisa kaliiii”

Yamemaang.. tapi banyak hal yang didapet di sekolah yang gak bisa didapet di rumah..

Contohnya hal seru rame kayak gini.. ini dia nih lagu “teng teng teng” yang selalu dinyanyikan kalau mau pulang sekolah.. dan Anelka selaluuuu berputar berputar berputar.. di rumah bisa puluhan kali nanyi ini juga..

*pssttt, itu kenapa pakai baju kuning semua? Karena memang tema hari itu warna kuning. Ibu2 berjilbab pink dan anaknya itu lagi trial.. jadi belum terlalu berbaur*

Naaah jadi gituuu…
Siapa bilang ‘sekolah’ itu merenggut waktu main si anak? Justru di sekolah mainnya lebih seruuu..
Lebih rameee..
Lebih bisa belajar banyak hal…
Belajar manajemen konflik sama teman.. Gimana biar mau berbagi?
Gimana biar mau antri kalau mainannya lagi dipakai teman?
Dll dll dll…

Yah begitulah pembelaan ceritaku tentang keputusan menyekolahkan Anelka.

Yang perlu diingat, gak semua kurikulum sesuai dengan anak. Satu anak dengan anak lain belum tentu cocok dimasukkan ke sekolah yang sama. Go figure what fit best to your child..

Let’s have fun and be happy! :*

Posted in sekolah

Open House Sekolah Cikal

Waaah ini Open House (OH) pertama yang saya datangi seumur hidup, excited!
Btw ini ditulis setelah mengunjungi 3 OH, jadi saya bisa menyimpulkan kalau Cikal kelihatan yang paling profesional dalam menyiapkan OH ini πŸ™‚

Pertama, setelah mengetahui akan ada OH, saya langsung mendaftar lewat email. Cikal memang mewajibkan mendaftar. Mungkin untuk bisa memperkirakan berapa banyak murid yang akan disediakan untuk menyambut kita. Ternyata 1 keluarga di-escort 1 murid dari Year 5. Diajak berkeliling sekolah dan dijelaskan fungsi masing2 ruangan, suasana sekolah, dll, semuanya dijelaskan dengan bahasa Inggris πŸ˜€

Sebenarnya di dalam email pendaftaran juga disertakan jadwal presentasi kurikulum. Tapi yaa memang kami bukan keluarga pagi, jadi aja sampai sana telat.. Gak ikut dengerin presentasi deh hihi..

Kesan pertama sampai di sana, sekolahnya asriii, sejuk dan nyaman :’) rasanya betah berlama-lama lihat pepohonan hijau dan gak melulu bangunan beton bertingkat2 hehe

Fasilitas
Art room, Music room, indoor playground, outdoor playground, rumah pohon, kolam renang bentuknya memanjang gak terlalu besar, lapangan bola yang luas, lapangan basket outdoor dan indoor, computer room yang pakainya imac semua (penting?) :p , library yang jumlah bukunya banyak, mushola dan beberapa ruang keagamaan, uks atau klinik tapi kecil sekali ukurannya, kantin biasa dan buffet , petugas kebersihan mereka memakai iss. Dan saya melihat monitor cctv di area anak2 preschool.

Kurikulum
Karena gak sempat ikut presentasinya, jadi kurang ngerti juga apa aja kurikulumnya. Di mana2 hanya ada tulisan “Cikal 5 Stars Competencies” jadi sepertinya kurikulumnya mereka ciptakan sendiri.
Kalau untuk kelas TK dan SD mereka pakai kurikulum IB (international baccalaureate). Cikal belum lama ini sudah terdaftar jadi IB school.

Biaya
Stress banget liat inflasinya Cikal 😦 1 tahun biayanya bisa naik 3x karena Cikal ini buka term pendaftaran sepanjang tahun. Setiap kali harganya naik 5-10%, jadi setahun inflasinya sekitar 15% lah.. Lumayan bangettt hiks..
Biaya yang berlaku sampai 14 Desember 2012:
– bayi2/adik2 : Rp.1,700,000/ package
– kakak2 : booking fee 4,000,000 Enrollment 12,600,000 tuition per term 4,300,000
– pre kindy : booking fee 4,000,000 Enrollment 12,600,000 tuition per term 4,600,000
– Reception : booking fee 8,000,000 Enrollment 26,300,000 tuition per term 6,600,000
Nggak kumasukin biaya SD yah, masih lama Anelka SDnya hihi.. *pijetin ayah yang capek kerja*

So far sih, seneng sama Cikal ini… Tapi…
– dengar dari teman beberapa cerita kemandirian yang kurang. Misalnya, waktu pementasan, anak ditemani nanny-nya di panggung
– menggunakan bahasa Indonesia. Bahasa Inggris baru diperkenalkan sedikit di TK dan digunakan di SD. Anelka berencana bersekolah SD yang full bahasa Inggris. Jadi maunya dari awal cari yang full bahasa Inggris juga agar dia terbiasa. Kalau bahasa inggrisnya nggak fluent, di beberapa sekolah, si anak dipisahkan di kelas khusus. Jadi kasian nanyi catch up-nya.
– jarak tempuh. Huhu ngebayangin tol jorr kalau pagi itu ampuunn deh.. Nggak mau Anelka kehabisan energi di jalan aja sih

Well, semua concern di atas sebenernya masih ok. Tinggal tergantung Anelka pas trial nanti aja milih yang mana hihi..

Waktu OH kemarin lihat ada booth dari wwf atau apa ya yang sejenis. Tentang donations dan perlindungan satwa. Itu kerjasama yang bagus sekali. Melatih anak untuk peduli sejak dini πŸ™‚
Lalu waktu menuju kelas bayi2 dan adik2, aku melihat sederetan highchairs. Sepertinya mereka diajarkan untuk makan yang tertib dan disiplin. Tapi lupa tanya untuk kelas berapa. Mungkin kelas kakak2 :p

Ini beberapa foto waktu liat2 Cikal kemarin. Cuma sedikit karena nggak konsen foto2. Keseruan sendiri liat sekolahnya dan ngobrol2 sama Keisya, guide kami πŸ™‚

20121118-014636.jpg

20121118-014645.jpg

20121118-014653.jpg

20121118-014713.jpg

20121118-014722.jpg