My story, sekolah, Uncategorized

Memilih Sekolah Anak – Part 1, cerita masa lalu

Lagi-lagi bahasannya tentang sekolah. Maklum, tahun depan anaknya sudah SD. Dan kalau mau dapet diskon gede ya mulai September ini sekolah2 sudah mulai open house. Jadii mari bergalau galau ria 😜

Kenapa sih milih sekolah aja ribet banget???!!

Jelas! Milih skincare aja sampai berhari2 baca sana sini cari yang kira2 cocok apalagi buat sekolah anak yang berpengaruh terhadap shaping karakternya kelak dan ikut menyumbang memori di otaknya yang sudah pasti akan super buanyak.

Kebutuhan dan visi misi orangtua yang satu pasti berbeda dengan orang tua lainnya. Jadi kebutuhan sekolah anak juga udah pasti sangat beragam.

Ah dulu aku sekolah negri juga baik2 aja.Masuk PTN top dan kerja di perusahaan bergengsi. Gue di sekolah swasta biasa tapi sekarang jadi orang juga. Hidup gue enak dan bahagia.

Memang gak ada yang salah dengan itu kok.

Dulu kita juga dibedong, minum obat2an terus kalau sakit, antibiotik sesering mungkin, jajanan pinggir jalan depan SD, minum es limun yang gak jelas pewarnanya dari apa, kita memang baik2 aja sampai sekarang.

Tapi sekarang tahun 2017.

Pilihan sekolah sudah buanyak sekali. Kurikulum gak kehitung jumlahnya, sekolah berlomba2 memodifikasi cara belajar sedemikian rupa, persaingan makin ketat, zaman sudah berkembang dan berubah jauh sejak jaman kita dulu.

Dan kalau memang kita bisa memilih, bisa punya pilihan, mampu membiayai pilihan kita, kenapa nggak coba cari tahu aja tentang cara belajar yang baru di sekolah yang nggak kita dapat dulu. Ini aku sih.

Dulu happy gak waktu sekolah?
Jawaban aku dan mas Anvid, NGGAK.
Bedanya, mas Anvid penurut.

Meski gak happy dia tetep belajar, tetep ranking, tetep ngerjain semua PR dan tugas, ikut UMPTN dan keterima di UI jurusan Matematika.

Aku?

Gak ngerjain PR?
Sering.
Kenapa?
Males. Jawabannya ada di buku kenapa kita mesti capek2 nulis ulang.
Bolos?
Beberapa kali. Mamaku kasih ijin juga kalo lagi gak pengen sekolah ya di rumah aja.
Dihukum?
Super sering.
Mama dipanggil ke sekolah?
Udah sampe bosen dia 😂

Dihukum guru juga pernah sampai itu guru gak mau ngajar di kelas aku dan sekelas semua marah sama aku. Wew.

Waktu itu kasusnya gurunya ngomongnya kasar kalau gak salah bilang murid2 di kelas bodoh dll. Aku gak terima. Sebagai guru menurut aku gak seharusnya ngomongnya begitu. Mungkin karena mamaku gak pernah memaki aku jadi menurutku it’s not the right thing to say to your kids. Mungkin yaa aku juga gak inget haha.. Jadi aku menulis surat kritik dengan bahasa halus disertai tanda tangan 3 temanku yang lain. Lalu kukasih ke beliau. Eh ibunya ngamuk 😂

Disuruh minta maaf aku juga awalnya gak mau. Wali kelas serta kepala sekolah juga sependapat sama aku emang gurunya salah. Cuma sebagai murid aku diminta mengalah. 🙄🙄🙄 Solusi macam apa itu. Kebebasan berpendapat aku aja udah dikebiri.

Tapi yah namanya abg dan peer pressure karena semua orang marah sama aku jadi akhirnya aku minta maaf dan ibu itu mau ngajar lagi di kelas aku. Cuma akunya gak boleh masuk kelas bolehnya di perpustakaan aja haha i don’t mind since i love books!

Rangking itu penting?

Ya aku tipe-ex aja kolom ranking aku tulis ranking 1. Bagus kan jadinya raport aku 😜 Mamaku sih ketawa aja tuh..

Aku suka belajar. Tapi gak pernah bener2 suka sekolah. Bukan sekolahnya. Temen2nya sih aku seneng yaa kerjaannya main mulu.. Tapi cara belajar di sekolah? Aku mending ngedengerin kakekku mendongeng. Lebih seru dan lebih masuk 😂

SMA sempet sekolah di sekolah islam. Sering ada hafalan ayat2 atau arti2 atau surat2 pendek. Kata gurunya yang maju paling dulu dapat nilai tertinggi. Misal peserta 1-5 pertama dapat nilai 9. 6-10 dapat nilai 8.

Aku seringnya nomor 2 terdepan.
Tapi apa kepake dan ingat?
Nggak. Aku ngelakuin buat nilai aja.

Tapi kalo lagi kumat ya aku gak maju. Gak paham juga maksud ayatnya ngebahas apa. Buat apa aku capek2 ngafal 😜

Tapi dengan sekolah yang asal2an begitu, aku gak pernah nyontek. Gak ada gunanya buat aku. Aku gak pernah puas ngelakuin sesuatu yang palsu.

UMPTN?
Aku gak ngerti apa bagusnya UI.
Kenapa UI.
Kenapa bergengsi amat bisa keterima UMPTN. Why the pressure is there.

Aku cuma mau ngelakuin sesuatu yang emang beneran buat aku. Gak bisa kayak mas Anvid yang bersedia ngelakuin apa aja untuk orang tuanya.

Jadi ya aku gak dateng tuh UMPTN. Cuma hari pertama aja dateng mau tau kayak apa.

Meski sekolah asal2an tapi menurut aku knowledge aku lumayan.

I love talking with people, aku punya temen dari berbagai kelas dan kalangan. Anak yang dijauhin dikelas atau waktu di sd negri ada yang gak mau main ke rumahnya karena dia beda agama, ya malah aku datengin aja.

Ada yang gak mampu beli sepatu, ya aku ajak ngobrol dan minta papaku beliin aja.

Gak masuk akal buat aku sekolah maksa beli sepatu merk tertentu tapi kan gak semua orang bisa beli. Masa dia jadi beda sendiri. Dulu kan sempet tuh pas SD abis jaman doc mart dan LA gear nyala2 akhirnya sekolah minta beli sepatu all star item semua biar seragam. Aku gak pernah suka penyeragaman haha..

Kuliahku juga selesai lama.

Gak ada kontrol dari orangtua bikin aku main main terus kerjanya. Buang2 waktu yang sangat aku sesali karena masa mudaku jadi gak berarti.

Jadi ya simply gak masuk kelas aja gitu. Kalau ini udah kacau. Gak bisa dibenarkan. Gak ada idealisme sama sekali. Pure kesia-siaan.

2 semester pertama kacau semua. Tapi aku suka cara belajarnya. Tugas, presentasi, bikin project bikin koran bikin iklan dll dll (semua kampus ya kayaknya begini. Aku suka cara belajar begini rather than nulis ulang atau hafalan)

Dengan knowledge yang lumayan, kayaknya beberapa orang tertentu juga suka ngobrol sama aku. Bisa ngobrol semaleman sampai subuh dan terpaksa berhenti karena harus tidur.

Masa kuliah ini aku punya temen dari yang kenal randomly, kenal online, sampai temenan deket banget sampai yang seumur papaku juga ada.

Dan kita bener2 ngobrol bukannya masuk hotel esek-esek yaaa 😅 Aku emang suka banget ngobrol. Ngebahas sesuatu hal atau kasus tapi bukan ngomongin orang kecuali itu tokoh. Gak ada gunanya bergunjing buat aku. There’s always a different side about people.

Knowledge tuh buat aku gak didapet dari disekolah aja. Aku hobi baca buku. Dari SD bacaanku kompas. Aku juga selalu nyempetin nonton berita. Ngajak ngobrol orang2 juga banyak nambah pengetahuan aku. I think life shaped me best. Aku juga selalu punya seseorang yang bak ensiklopedia berjalan yang selalu siap kapan aja jawab pertanyaan2 aku.

Aku aja baru tau tadi malam kok dari mas Anvid kalau fungsi KPK FPB itu ya salah satunya ngitung jarak pertandingan 😂

Jadi berdasarkan pengalaman aku di atas itu ya aku pengen anak2 aku dapet experience yang lebih berguna dan bahagia dibanding aku. Mamahku sibuk bekerja dan cari uang untuk aku karena beliau single parent. Mama selalu punya banyak waktu untuk ngobrol sama aku tapi sehari2 dia gak bisa anter aku kemana2 karena mesti ke kantor.

Jadi ketika sd, di waktu senggang aku main aja sama teman2 sepantaran aku, atau main sama 2 grup lain yang berbeda. Main sama grup yang lebih kecil, aku yang mesti treat mereka.

Aku sering bikin pementasan boneka jari yang aku bikin sendiri pakai peralatan2 yang ada di rumah karena kakekku seniman. Art paper, asturo, stiker dll dll selalu siap sedia..

aku sering bikin story telling juga dengan buku2 berkaset yang banyak mama beliin. Tentu aja tinggal di pelosok Jakarta waktu itu gak ada yang tau cerita2 dari buku yang kupunya. Jadi semua semangat.

Aku bahkan bikin mini library biar orang2 di situ bisa baca buku2 yang aku punya.

Sering juga aku buka kelas mengajar baca. Karena ada juga anak2 gak mampu yang gak sekolah dan buta huruf di sana.

Itu semua aku lakuin sejak kelas 3 sd waktu aku pindah tinggal di rumah kakekku. Dan no one told me so. Aku cari2 kerjaan aja biar gak nganggur.

Kebayang kalau aku dikasih kesempatan di sekolah yang punya banyak kegiatan, bisa menyalurkan kreatifitas selain kebutuhan akademik, anak2 kayak aku mungkin lebih bisa terasah. Mungkin ada sisi lain yang bisa ditonjolkan dari aku.

Tapi aku gak punya kesempatan itu.
Makanya sesusah itu aku cari sekolah.

Baca2 tentang sekolah sejak Anelka masih di dalam kandungan. Cari2 sekolah mana yang sesuai dengan value hidup dan visi misi aku sebagai orang tua.

Masing2 orang punya minat dan tujuan yang beda2. Ini cerita aku, untuk anakku, sebuah ikhtiar untuk menaksimalkan kemampuan yang anak2ku punya, sebagai titipan2 dari Allah yang harus aku jaga, aku pikirkan masa depan, jiwa dan rohaninya.

Aku mau waktu mereka diisi dengan hal yang berharga dan bahagia. Bukan untuk siapa, tapi untuk mereka sendiri..

  

bersambung ke part 2 cerita masa kiniku dan part 3 di perbedaan kurikulum..

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s